Komisaris HAM Kanada dipecat karena komentar Islamofobia

0

OTTAWA (Arrahmah.id) – Komisaris hak asasi manusia dari sebuah provinsi di Kanada diperintahkan untuk mundur dari jabatannya karena dugaan komentar anti-Islam. Hal tersebut diungkapkan oleh Menteri Kehakiman Tyler Shandro pada Kamis (15/9/2022).

Departemen Shandro tidak secara resmi mengumumkan telah mencopot Collin May sebagai kepala komisi. Sebagai gantinya, ia mengirim email kepada media tanpa komentar salinan perintah resmi Kabinet yang membatalkan pekerjaan May sebagai kepala hak asasi manusia dan anggota komisi.

Perintah Kabinet tidak memuat alasan keputusan atau komentar dari Shandro.

Langkah itu dilakukan setelah perwakilan hukum May yang baru dipekerjakan menulis Tweet bahwa dia tidak akan mengundurkan diri. Pada Kamis (15/9), May menolak, dengan mengatakan bahwa dia tidak memiliki pandangan yang diungkapkan pada tahun 2009. Komentar tersebut dimasukkan dalam resensi buku yang ditulis oleh May dan dia bersikeras bahwa pendapat yang diungkapkan adalah dari penulis, bukan miliknya.

Sekarang tampaknya ada jalan buntu karena May telah menyewa seorang pengacara untuk memperjuangkan pekerjaannya. Dia ditunjuk untuk mengepalai Komisi Hak Asasi Manusia Alberta pada bulan Mei.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Lebih dari dua lusin kelompok Muslim menulis surat pada 12 September dan meminta Menteri Kehakiman Alberta Tyler Shandro untuk memecat May.

Permintaan itu muncul setelah pernyataan tertulis yang dibuat pada Mei 2009 baru-baru ini terungkap di mana dia mengatakan bahwa Islam “bukanlah agama damai yang disalahgunakan oleh kaum radikal. Melainkan itu adalah salah satu agama paling militeristik yang dikenal manusia.”

Kelompok-kelompok Muslim awalnya meminta untuk bertemu dengan May untuk membahas pernyataan tersebut dan May mengatakan dia akan melakukannya. Tetapi beberapa tanggal diajukan oleh komunitas Muslim untuk bertemu dan May menolak semuanya, dengan alasan konflik penjadwalan.

Dewan Nasional Muslim Kanada (NCCM) kemudian menulis surat kepada Shandro, mendesak menteri untuk mendapatkan pengunduran diri May. NCCM juga mencatat bahwa May telah mengancam akan menuntut para pengkritiknya.

Menteri Kehakiman, yang mempekerjakan May, setuju dan karena dia gagal bertemu dengan kelompok Muslim seperti yang dijanjikan, memerintahkan kepala hak asasi manusia untuk mengundurkan diri awal pekan ini. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...