Meski dikecam para pemimpin dunia, Rusia membela perangnya di Ukraina

0

MOSKOW (Arrahmah.id) – Para pemimpin dunia di PBB telah meminta Moskow untuk bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia di Ukraina ketika Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov membela perang Moskow.

Berbicara pada pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang dugaan kekejaman yang dilakukan di Ukraina sejak invasi Rusia 24 Februari, Lavrov pada Kamis (22/9/2022) menuduh Ukraina menciptakan ancaman terhadap keamanan Rusia dan “dengan berani menginjak-injak” hak-hak orang Rusia dan penutur bahasa Rusia di Ukraina.

“Saya dapat meyakinkan Anda bahwa kami tidak akan pernah menerima ini,” kata Lavrov, yang datang ke ruang dewan untuk berbicara dan kemudian pergi. “Semua yang saya katakan hari ini hanya menegaskan bahwa keputusan untuk melakukan operasi militer khusus tidak dapat dihindari,” klaimnya, seperti dilansir Al Jazeera.

Dia mengatakan negara-negara yang memasok senjata ke Ukraina dan melatih tentaranya adalah pihak-pihak yang terlibat dalam konflik.

Sekutu Ukraina Barat, tambahnya, “telah menutupi kejahatan rezim Kiev.”

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken berjanji bahwa Washington akan terus mendukung Ukraina untuk mempertahankan diri.

“Tatanan internasional yang kami kumpulkan di sini untuk ditegakkan sedang dicabik-cabik di depan mata kami. Kami tidak bisa membiarkan Presiden [Rusia] [Vladimir] Putin lolos begitu saja,” kata Blinken kepada dewan.

Lavrov tidak berada di ruangan ketika Blinken dan beberapa sekutu AS lainnya berbicara, hanya muncul sebelum pidatonya sendiri.

AS mengumumkan hampir $3 miliar dalam bantuan militer baru ke Ukraina bulan lalu, menjadikannya paket bantuan AS tunggal terbesar untuk Ukraina sejak pasukan Rusia menginvasi tetangga mereka.

Ribuan orang tewas dan kota-kota Ukraina menjadi puing-puing sejak pasukan Rusia menyerbu.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind