Panglima Militer “Israel” Bangga Telah Tahan 1.500 Warga Palestina Sejak Maret

0

YERUSALEM (Arrahmah.id) – Kepala Staf tentara “Israel” mengatakan pada Selasa (25/10/2022) bahwa pasukannya telah membunuh puluhan warga Palestina dan menahan 1.500 lainnya sejak Maret.

Aviv Kochav mengatakan dalam pidatonya bahwa para tentara “telah mengobarkan perang di Tepi Barat, selama tujuh bulan terakhir” dan mengklaim bahwa mereka telah “menggagalkan ratusan operasi.”

Dia membuat pernyataan selama upacara memperingati pembunuhan tentara unit Kfir, termasuk tentara Yahudi Haredi yang bertugas di Tepi Barat yang diduduki.

Pada Senin (24/10), Perdana Menteri Israel Yair Lapid dan menteri keamanan Benny Gantz mengumumkan bahwa mereka akan terus memburu anggota kelompok Lion’s Den, dan bahwa nasib mereka akan menjadi penjara atau kuburan.

Kelompok The Lion’s Den, atau “Areen al-Ossoud” dalam bahasa Arab adalah kelompok pejuang yang beroperasi di Tepi Barat yang diduduki, melindungi warga Palestina dan harta benda mereka dari serangan yang sering dilakukan oleh pemukim dan tentara “Israel”.

Mereka dalam beberapa pekan terakhir meningkatkan konfrontasi dengan tentara “Israel”.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dalam beberapa pekan terakhir, sekelompok pejuang muda Palestina – beberapa berafiliasi dengan kelompok-kelompok seperti Fatah, Hamas dan Jihad Islam – telah melancarkan serangan terhadap pemukim “Israel” dari Nablus.

The Lion’s Den mengaku bertanggung jawab atas serangan mematikan terhadap seorang tentara “Israel” dua minggu lalu di Tepi Barat yang diduduki.

Kelompok itu muncul untuk melawan serangan “Israel” terbaru dan tidak berafiliasi dengan faksi Palestina yang ada.

Pada Senin (24/10), enam warga Palestina tewas dalam serangan oleh pasukan “Israel” di Tepi Barat yang diduduki. Palestina melancarkan protes dan pemogokan umum sebagai tanggapan.

Kekerasan meningkat dalam beberapa bulan terakhir di Tepi Barat utara, wilayah Palestina yang diduduki secara ilegal sejak 1967 oleh “Israel”, terutama di daerah Nablus dan Jenin.

Lebih dari 100 warga Palestina telah tewas sejak awal tahun ini, korban terparah di Tepi Barat selama hampir tujuh tahun, menurut PBB. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...