Iran adili 1.000 orang terkait protes anti-pemerintah

0

TEHERAN (Arrahmah.id) – Pengadilan garis keras Iran akan mengadakan persidangan publik terhadap sekitar 1.000 orang yang didakwa atas kerusuhan di Teheran, kata kantor berita Iran pada Senin (31/10/2022), mengintensifkan upaya untuk menghancurkan protes berminggu-minggu yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi, Reuters melaporkan.

Salah satu tantangan bagi para pemimpin Iran sejak Revolusi 1979, protes yang berlangsung hampir tujuh minggu terus berlanjut, meskipun ada tindakan keras yang mematikan dan peringatan yang semakin keras, dengan Garda Revolusi Iran (IRGC) secara blak-blakan mengatakan kepada para demonstran untuk menjauh dari jalanan.

Dalam sebuah video yang dibagikan di media sosial, seorang wanita mengatakan putranya yang berusia 22 tahun telah dijatuhi hukuman mati dua hari lalu, dalam sidang pengadilan awal dan meminta bantuan. Akun Twitter yang banyak diikuti yang membagikan video itu, 1500tasvir, mengatakan dia telah diadili oleh “pengadilan perusuh”.

Para pemimpin Iran menyebut protes itu sebagai plot oleh musuh, termasuk Amerika Serikat, bersumpah akan melakukan tindakan keras terhadap pengunjuk rasa yang mereka gambarkan sebagai “perusuh”.

Para pengunjuk rasa dari semua lapisan masyarakat telah mengambil bagian, dengan siswa dan perempuan memainkan peran penting, melambaikan dan membakar jilbab sejak Amini yang berusia 22 tahun meninggal dalam tahanan polisi moral, yang menangkapnya karena pakaian yang tidak pantas.

Kantor berita Tasnim, mengutip Ketua Hakim Teheran, mengatakan pengadilan terhadap sekitar 1.000 orang “yang telah melakukan tindakan sabotase dalam peristiwa baru-baru ini, termasuk menyerang atau membunuh penjaga keamanan, (dan) membakar properti publik”, akan berlangsung di Pengadilan Revolusi.

Persidangan telah dijadwalkan untuk minggu ini dan akan diadakan di depan umum, katanya.

Tidak segera jelas apakah 1.000 dakwaan yang diumumkan pada Senin termasuk 315 pengunjuk rasa yang dilaporkan kantor berita resmi IRNA pada Sabtu telah didakwa di Teheran, setidaknya lima di antaranya dituduh melakukan pelanggaran berat.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dalam video yang dibagikan di media sosial, ibu dari Mohammad Ghobadlou (22), mengatakan dia telah diinterogasi tanpa kehadiran pengacara.

“Anak saya sakit, pengadilan bahkan tidak mengizinkan pengacaranya masuk ke ruang sidang. Mereka telah menginterogasinya tanpa kehadiran pengacara dan, pada sesi pertama, menjatuhkan hukuman mati dan ingin mengeksekusi ini secepatnya,” kata wanita yang tidak menyebutkan namanya.

Tidak ada komentar resmi tentang kasus ini.

Meningkatkan peringatan terhadap para pengunjuk rasa, Komandan IRGC, Hossein Salami, memperingatkan mereka pada Sabtu untuk tidak turun ke jalan, menyatakannya sebagai “hari terakhir kerusuhan”.

Saeid Golkar dari Universitas Tennessee di Chattanooga mengatakan peringatan itu adalah pesan yang jelas bahwa Iran melihat protes “sebagai peristiwa yang sangat mengancam rezim”. Protes yang berlanjut adalah “tanda bahwa orang lebih bertekad untuk menantang rezim dibandingkan dengan masa lalu”, katanya.

“Sayangnya, sejarah telah menunjukkan kepada kita bahwa mereka bersedia menggunakan tingkat kekerasan apa pun untuk tetap berkuasa.”

Meir Javedanfar, Dosen Iran di Universitas Reichman di “Israel”, mengatakan peringatan resmi menunjukkan kekhawatiran negara yang berkembang tentang bertahannya kerusuhan. (haninmazaya/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...