Polisi wanita asal Turki ajukan gugatan atas hinaan seksual dan Islamofobia yang didapatnya di Jerman

0

FRANKFURT (Arrahmah.id) – Seorang wanita Turki yang bekerja sebagai petugas polisi di Jerman telah mengajukan tuntutan pidana atas dugaan intimidasi, pelecehan seksual dan komentar rasis yang dia alami di tempat kerja.

Korban yang berinisial SB (32), bertugas di bawah polisi kota di Bad Homburg, sebuah kota distrik dekat Frankfurt.

“Ketika saya pertama kali mulai sebagai petugas pada 15 Maret 2021, saya sangat senang memiliki pekerjaan di mana saya dapat membantu orang,” katanya kepada reporter Anadolu Agency di Frankfurt.

“Saya adalah satu-satunya anggota asing dari grup kami dan yang lainnya adalah orang-orang yang telah bekerja di sana selama bertahun-tahun,” ungkap SB.

“Rekan-rekan saya terus-menerus ingin berhenti dan terus terang tidak mau bekerja. Pekerjaan aktif saya dan keinginan untuk melakukan pekerjaan saya sedikit menonjol pada awalnya,” terangnya.

Pada bulan-bulan berikutnya, SB akhirnya mengetahui seorang pria Turki pernah bekerja di kantor yang sama di masa lalu tetapi berhenti karena intimidasi.

“Mereka mengklaim bahwa orang yang bekerja di sana sebelumnya adalah ‘pria khas Turki’ dan ‘misoginis’. Saya mengetahui bahwa dia tidak tahan dengan tekanan dan akhirnya mengundurkan diri,” lanjut SB.

Rekan-rekannya kemudian mulai mengintimidasinya.

“Hari demi hari, pekerjaan saya menjadi lebih sulit dan kesehatan saya terpengaruh secara negatif,” katanya.

“Saya selalu aktif untuk bisa sukses di tempat kerja dan rekan-rekan saya terganggu ketika atasan saya memuji saya untuk itu,” tambahnya.

“Suatu hari, kami berlima, dua wanita dan tiga pria, sedang istirahat di kantor. Saya mengepang rambut saya dari depan, karena panjang, dan salah satu rekan pria saya yang bekerja di sana untuk waktu yang lama menghina saya secara seksual,” ungkap SB.

Rekan yang sama kemudian mengulangi hal yang sama berulang kali, kata SB. Dengan menambahkan bahwa orang yang sama juga melontarkan hinaan xenophobia kepadanya.

“Di lain waktu, saya menjatuhkan pulpen saya saat kami sedang memeriksa kendaraan dan dia membuat komentar seksual tentang saya saat saya membungkuk untuk mengambilnya. Dia terus membuat komentar ini sering. Suatu hari bahkan kolega saya secara terbuka memberi tahu saya bahwa saya telah menjalani perawatan semacam ini terlalu lama,” katanya.

SB melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia memberi tahu kapten biro dan perwakilan pekerjanya tentang apa yang terjadi padanya tetapi menahan diri untuk tidak membuka diri kepada keluarganya untuk menghindari membuat mereka kesal.

Dia mengingat kejadian lain yang terjadi selama liburan Idul Fitri.

“Kami menerima laporan yang mengatakan puluhan kendaraan dan orang-orang berpakaian hitam telah berkumpul di depan sebuah masjid untuk shalat Idul Fitri. Mereka meminta saya untuk turun ke masjid dan menderek kendaraan. Rekan saya yang datang bersama saya mulai meneriaki orang-orang saat mereka sholat untuk mengusir kendaraan mereka. Para jamaah keberatan dengan itu jadi saya menelepon kapten saya dan mengatakan kepadanya bahwa kami harus menunjukkan toleransi karena itu adalah hari yang sakral dan karena jalan ditutup karena konstruksi tetapi kapten saya menolak. Kami bertengkar di sana. Saya sangat terpukul hari itu,” papar SB.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dia sering dikirim untuk menangani kasus-kasus sulit seperti ini dan itu yang “melelahkan secara psikologis,” tuturnya.

Menurut wanita Turki itu, rekan-rekannya juga melontarkan pernyataan rasis terhadap orang kulit hitam, orang asing, dan Muslim saat bertugas.

Dalam salah satu contoh anti-Semitisme, dia menggambarkan seorang kolega yang berpura-pura muntah saat melihat orang Yahudi mengenakan kippah dan berkata, “Tidak mungkin kamu masih di sini.”

Pelecehan dan rasisme terang-terangan mulai berdampak pada SB.

“Saya secara psikologis kelelahan menghadapi insiden ini. Saya mulai merasa buruk dalam segala hal. Awalnya, saya mencoba menyembunyikannya tetapi saya tidak tahan lagi,” katanya.

SB pertama berbicara dengan dokter keluarga kemudian berkonsultasi dengan pengacaranya dan memutuskan untuk mengajukan tuntutan pidana.

“Dokter keluarga saya tidak dapat mengatasi sakit kepala hebat dan sakit perut saya dan memberi saya laporan,” jelas SB.

Dia awalnya melamar ke biro anti-diskriminasi di departemen kepolisian Hessen tetapi mereka hanya memberinya “nasihat”. Setelah dokter keluarga merujuknya ke psikolog, SB memiliki lusinan laporan yang dikeluarkan.

“Kemudian pengacara saya dan saya mengajukan tuntutan pidana tentang kolega saya dan tempat kerja di Pengadilan Perburuhan Federal,” lapornya.

Sidang pertama dalam kasus SB akan berlangsung pada 11 November, di Pengadilan Perburuhan Frankfurt.

Selain untuk bisa memenangkan kasus, SB mengatakan dia mengambil inisiatif dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran tentang rasisme perusahaan dan membantu membuka jalan bagi para korban intimidasi agar suara mereka didengar.

Studi oleh kelompok hak asasi manusia dan laporan independen menyoroti lonjakan kebencian dan xenofobia anti-Muslim di seluruh Eropa, khususnya di negara-negara barat seperti Prancis dan Jerman di mana populasi Muslim migran berjumlah hampir 9 juta orang.

Jerman, khususnya, telah menyaksikan meningkatnya rasisme dan Islamofobia dalam beberapa tahun terakhir, dipicu oleh propaganda kelompok dan partai sayap kanan, yang mengeksploitasi krisis pengungsi dan berusaha menimbulkan ketakutan terhadap imigran.

Otoritas Jerman mencatat setidaknya 662 kejahatan kebencian Islamofobia pada tahun 2021. Lebih dari 46 masjid diserang antara Januari dan Desember tahun lalu dan setidaknya 17 orang terluka akibat kekerasan anti-Muslim.

Dewan Eropa dan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) berjanji untuk mengambil “tindakan nyata” untuk memerangi rasisme anti-Muslim di Eropa, namun, kejahatan rasial dan contoh pelecehan rasis tetap menjadi ancaman yang berkembang di seluruh benua.

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...