AS Tawarkan Hadiah $10 Juta Untuk Asy-Syabaab Somalia

0

NAIROBI (Arrahmah.id) – Amerika Serikat mengatakan pada Senin (14/11/2022) bahwa pihaknya meningkatkan hadiahnya untuk informasi tentang pemimpin kunci Asy-Syabaab Somalia menjadi $10 juta masing-masing, sebuah langkah yang mengikuti serentetan serangan mematikan oleh kelompok militan tersebut.

Departemen Luar Negeri AS juga mengatakan untuk pertama kalinya menawarkan hadiah hingga $10 juta untuk informasi yang “mengarah pada gangguan mekanisme keuangan” dari afiliasi Al-Qaeda tersebut.

Pejuang Asy-Syabaab telah meningkatkan serangan di ibu kota Somalia Mogadishu dan bagian lain negara itu dalam menghadapi serangan besar-besaran terhadap kelompok tersebut oleh pemerintahan baru Presiden Hassan Sheikh Mohamud.

AS mengatakan mereka menawarkan hingga $10 juta masing-masing untuk informasi yang mengarah pada identifikasi “pemimpin” Asy-Syabaab Ahmed Diriye, komandan kedua Mahad Karate dan Jehad Mostafa, seorang warga AS yang dikatakan memiliki berbagai peran dalam kelompok tersebut.

“Para pemimpin kunci Asy-Syabaab ini bertanggung jawab atas berbagai serangan teror di Somalia, Kenya dan negara-negara tetangga yang telah menewaskan ribuan orang,” bunyi poster yang dikeluarkan oleh AS dengan gambar ketiga pria tersebut.

Kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk mengatakan Senin pagi (14/11) bahwa lebih dari 600 warga sipil tewas tahun ini dalam serangan yang sebagian besar dikaitkan dengan kelompok itu. Setidaknya 613 warga sipil telah tewas dan 948 terluka sejauh ini, menurut angka terbaru Perserikatan Bangsa-Bangsa – tertinggi sejak 2017 dan kenaikan lebih dari 30 persen dari tahun lalu.

Dalam serangan paling mematikan dalam lima tahun, pengeboman ganda pada 29 Oktober yang diklaim oleh Asy-Syabaab menewaskan sedikitnya 121 orang dan melukai 333 lainnya di Mogadishu, kata PBB.

Asy-Syabaab, yang ditetapkan sebagai organisasi teroris asing oleh Departemen Luar Negeri pada Maret 2008, telah berusaha menggulingkan pemerintahan rapuh yang didukung Barat di Mogadishu selama sekitar 15 tahun.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Pejuangnya diusir dari Mogadishu pada 2011 oleh pasukan Uni Afrika, tetapi kelompok itu masih menguasai sebagian besar pedesaan dan terus melakukan serangan mematikan terhadap sasaran sipil, politik dan militer.

Pada Agustus, setelah pengepungan selama 30 jam di sebuah hotel di Mogadishu yang menewaskan sedikitnya 21 orang, Mohamud menyatakan “perang habis-habisan” terhadap para ekstremis, yang mendukung versi ketat syariah atau hukum Islam.

Pernyataan AS mengatakan Diriye, yang telah menjadi pemimpin sejak September 2014 setelah pembunuhan Ahmed Abdi Godane dalam serangan AS, ditetapkan oleh AS sebagai “teroris global yang ditunjuk secara khusus” pada April 2015, dan ditambah dengan sanksi PBB pada tahun yang sama.
Karate, yang juga ditetapkan sebagai teroris pada April 2015 dan juga menghadapi sanksi PBB, terus memimpin beberapa operasi Asy-Syabaab, kata AS.

Dia juga “memegang beberapa tanggung jawab komando atas Amniyat, sayap intelijen dan keamanan kelompok itu, yang mengawasi serangan bunuh diri dan pembunuhan di Somalia, Kenya, dan negara-negara lain di kawasan itu, dan menyediakan logistik dan dukungan untuk kegiatan teroris Asy-Syabaab.”

Mostafa, seorang warga negara AS yang pernah tinggal di California, telah menjadi instruktur militer di kamp pelatihan Asy-Syabaab, serta pemimpin pejuang asing, pemimpin sayap media kelompok itu, perantara dengan “organisasi teroris” lainnya, dan pemimpin dalam penggunaan bahan peledak dalam serangan, kata AS.

Pada Desember 2019, dia didakwa di pengadilan AS atas berbagai dakwaan yang terkait dengan Asy-Syabaab.

“FBI menilai Mostafa sebagai teroris peringkat tertinggi dengan kewarganegaraan AS yang berperang di luar negeri.”

Pada Mei, Presiden AS Joe Biden memutuskan untuk memulihkan kehadiran militer di Somalia, menyetujui permintaan dari Pentagon, yang menganggap sistem rotasi pendahulunya Donald Trump terlalu berisiko dan tidak efektif. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...