Senjata nuklir AS siap hantam Timur Tengah, veteran Irak angkat bicara

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Mengutip ulasan WB pada Selasa (28/10/2014), Angkatan Udara AS mengatakan bahwa mereka tidak menghentikan penggunaan senjata Depleted Uranium, dimana baru-baru ini mereka kirimkan ke Timur Tengah, dan siap untuk digunakan menggempur beberapa wilayah.

Satu pesawat jenis A-10, dikerahkan bulan ini ke Timur Tengah oleh US Air National Guard 122 Fighter Wing. Padahal mereka bertanggung jawab atas penggunaan Depleted Uranium (DU) yang berdaya kontaminasi lebih parah dibandingkan platform lain, menurut Koalisi Internasional untuk Melarang Uranium senjata (ICBUW). Jumlah, bobot dan putaran amunisinya lebih besar daripada amunisi PGU-14B 30 mm. Dengan demikian ICBUW koordinator Doug Weir, menyatakan A-10s lebih mematikan dibandingkan dengan amunisi DU yang digunakan oleh tank.

Pengawas Humas Master Sgt. Darin L. Hubble dari 122 Fighter Wing mengatakan bahwa pesawat A-10 sekarang beroperasi di Timur Tengah bersama dengan “300 penerbang terbaik kita” dengan rencana masa tugas dua tahun terakhir. Mereka belum ditugaskan untuk mengambil bagian dalam pertempuran saat ini di Irak atau Suriah, tapi “itu bisa berubah setiap saat.”

Para kru akan menggunakan PGU-14 DU untuk target-target besar seperti tank. Juru bicara Pentagon Mark Wright mengatakan, “Penggunaan DU di amunisi armor-piercing memungkinkan tank musuh menjadi lebih mudah dihancurkan. “

Pada Kamis (30/10), beberapa negara, termasuk Irak, berbicara kepada Komite Pertama PBB, mengenai penggunaan Depleted Uranium dan mendukungnya sebab dapat mengurangi kerusakan di area yang sudah terkontaminasi. Sebuah resolusi tidak mengikat diharapkan akan dipilih oleh Komite minggu ini, mendesak negara-negara yang telah menggunakan DU untuk memberikan informasi tentang lokasi yang ditargetkan. Sejumlah organisasi yang memberikan petisi kepada pejabat AS pekan ini mendesak mereka untuk tidak menentang resolusi.

Pada tahun 2012 resolusi pelarangan penggunaan DU didukung oleh 155 negara dan ditentang oleh hanya Inggris, AS, Prancis, dan “Israel”. Beberapa negara telah melarang DU, dan pada bulan Juni Irak mengusulkan perjanjian global yang melarang itu – langkah juga didukung oleh Parlemen Eropa dan Amerika Latin.

Wright mengatakan bahwa militer AS “menangani masalah pada penggunaan DU dengan menyelidiki jenis bahan untuk kemungkinan digunakan dalam amunisi, tetapi dengan beberapa hasil yang beragam. Penggunaan tungsten memiliki beberapa keterbatasan dalam fungsi armor-piercing amunisi. DU mencetus beberapa masalah kesehatan berdasarkan hasil penelitian hewan di beberapa paduan yang mengandung tungsten.

“Saya takut DU adalah turunan dari ‘Agen Oranye’,” kata anggota Kongres AS Jim McDermott. “Telah ada peningkatan yang cukup besar dalam leukimia dan cacat lahir di Irak sejak Perang Teluk dan invasi kita berikutnya pada tahun 2003. Amunisi DU yang digunakan dalam kedua konflik tersebut [berdampak buruk]. Ada juga masukan bahwa penimbunan bekas senjata DU dengan tanah telah menyebabkan masalah kesehatan yang serius bagi veteran Perang Irak AS. Aku serius mempertanyakan penggunaan senjata ini sampai militer AS melakukan penyelidikan penuh atas efek residu senjata DU pada manusia. “

Doug Weir dari ICBUW mengatakan kembali penggunaan DU di Irak akan menjadi “propaganda melawan ISIS.” Sementara organisasi lain yang menentang DU kini waspada memantau kemungkinan AS kembali menggunakan DU, dimananya militer AS mengatakan tidak menggunakan di Libya pada tahun 2011. Master Sgt. Hubble dari 122 Fighter Wing percaya bahwa itu hanya keputusan taktis. Tapi tekanan publik telah menyeret AS untuk mempertanggungjawabkannya di hadapan para aktivis, parlemen dan negara-negara sekutu ‘, dan dengan komitmen baru Inggris untuk tidak menggunakan DU.

DU digolongkan sebagai Karsinogen Grup 1 oleh Organisasi Kesehatan Dunia, dan bukti kerusakan kesehatan yang dihasilkan oleh penggunaannya sangat luas. Kerusakan diperparah, sebagaimana diulas Jeena Shah di Pusat Hak Konstitusional (CCR), jika bangsa-bangsa yang menggunakan DU menolak untuk mengidentifikasi lokasi yang ditargetkan. Kontaminasi memasuki tanah dan air. Besi tua yang terkontaminasi bisa saja digunakan di pabrik-pabrik atau dibuat menjadi pot memasak atau bermain dengan anak-anak.

CCR dan Veteran Irak Menentang Perang telah mengajukan Freedom of Information Act. Itu merupakan permintaan dalam upaya untuk mendapatkan data lokasi yang ditargetkan di Irak selama dan setelah 1991 dan 2003 serangan. Inggris dan Belanda telah mengungkapkan lokasi yang ditargetkan, Shah menunjukkan, seperti yang dilakukan NATO berikut DU digunakan di Balkan. Dan Amerika Serikat telah mengungkapkan lokasi itu ditargetkan dengan munisi tandan. Jadi mengapa sekarang AS merahasiakan lokasi targetnya?

“Selama bertahun-tahun,” Shah mengatakan, “AS telah membantah hubungan antara DU dan gangguan kesehatan pada warga sipil dan veteran. Studi veteran Inggris sangat sugestif dan berkorelasi. Namun AS tidak ingin penelitian itu dilakukan. “Selain itu, Amerika Serikat telah menggunakan DU di daerah-daerah sipil, dengan mengidentifikasi lokasi-lokasi terkontaminasi, kita bisa menyarankan pelanggaran Konvensi Jenewa.”

Dokter Irak akan bersaksi pada kerusakan yang dilakukan oleh DU di hadapan Tom Lantos HAM Commissionin Washington, DC, pada bulan Desember.

Sementara itu, pemerintahan Obama mengatakan pada Kamis (30/10) bahwa ia akan menghabiskan $ 1.600.000 untuk mencoba mengidentifikasi kekejaman yang dilakukan di Irak…oleh ISIS. Loh kok? (adibahasan/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind