Libanon larang penerbangan dari 11 negara terdampak Corona

177

BEIRUT (Arrahmah.com) – Libanon akan melarang semua perjalanan ke dan dari 11 negara yang telah menyaksikan wabah dari virus corona (Covid-19), termasuk larangan langsung ke Italia, Iran, Cina dan Korea Selatan.

Pihak berwenang akan memberikan masa tenggang empat hari kepada warga negara Libanon, dan keluarga mereka yang ingin kembali ke Libanon dari Perancis, Jerman, Spanyol, Inggris, Irak, Mesir dan Suriah sebelum melarang semua perjalanan ke dan dari negara-negara itu, Perdana Menteri Hassan Diab mengumumkan pada Rabu (11/3/2020), lansir Al Jazeera.

Larangan itu mencakup perjalanan darat, laut dan udara.

Pengumuman Diab pada konferensi pers datang ketika Libanon mengumumkan kematian keduanya dari virus corona pada Ahad (8/3), sementara jumlah total infeksi meningkat menjadi 61.

Sebaliknya, pasien Covid-19 pertama di Libanon, seorang wanita yang kembali dari Iran pada akhir Februari, diumumkan sepenuhnya bebas dari virus.

Pandemi global telah melihat lebih dari 122.000 orang terinfeksi, dengan kematian mendekati 4.500. Banyak negara di Timur Tengah telah mengambil langkah-langkah pelarangan serupa, termasuk Arab Saudi, yang telah melarang penerbangan ke dan dari Libanon.

Sementara Diab berhenti mengumumkan keadaan darurat, dia meminta pihak berwenang setempat untuk mencegah semua pertemuan-pertemuan besar.

Bar, klub malam dan pusat pameran sudah diperintahkan untuk ditutup selama akhir pekan hingga 15 Maret, sementara sekolah dan universitas telah ditutup sejak awal Maret.

Diab juga meminta bisnis dan lembaga publik untuk bekerja dengan jumlah minimum karyawan yang dibutuhkan untuk mempertahankan produktivitas.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya