Risiko coronavirus meninggi, Asad ogah-ogahan bebaskan tahanan

382

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Rezim Suriah ragu-ragu dalam membebaskan para tahanan di bawah amnesti yang dideklarasikan oleh Presiden Bashar Asad, meningkatkan kekhawatiran akan infeksi massal jika virus corona baru menyebar melalui penjara-penjara yang penuh sesak, kata kelompok-kelompok hak asasi manusia kemarin (6/4/2020).

“Rezim Suriah berusaha untuk menghindari tekanan yang dihadapinya dari organisasi dan negara-negara yang takut penyebaran COVID-19 di jajaran tahanan,” Fadel Abdul Ghany, ketua Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah (SNHR), mengatakan kepada Reuters.

Dia mengatakan tidak satu pun dari mereka yang dibebaskan adalah aktivis sipil atau lainnya di antara puluhan ribu tahanan politik yang ditahan sejak pecahnya konflik Suriah, yang dimulai sebagai akibat dari penumpasan brutal pemerintah terhadap protes damai terhadap aturan Asad.

Utusan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Suriah, Geir Pedersen, pekan lalu menggarisbawahi risiko COVID-19 menyebar di penjara-penjara negara dan mendesak tindakan cepat untuk membebaskan tahanan.

“Di penjara dan pusat penahanan Suriah, COVID-19 dapat menyebar dengan cepat karena sanitasi yang buruk, kurangnya akses ke air bersih dan kepadatan penduduk yang parah,” kata Lynn Maalouf, direktur penelitian Timur Tengah Amnesti Internasional. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya