Pandemi coronavirus: Turki bebaskan puluhan ribu tahanan, kecuali "teroris"

406

ANKARA (Arrahmah.com) – Parlemen Turki pada hari Selasa (14/4/2020) mengeluarkan undang-undang yang memungkinkan puluhan ribu tahanan dibebaskan untuk mengekang penyebaran coronavirus di penjara-penjara negara yang sesak, kecuali mereka yang dipenjara dengan tuduhan “terorisme” dalam tindakan keras pasca kudeta 2016.

Partai AK Presiden Recep Tayyip Erdogan dan sekutu nasionalis MHP mendukung RUU tersebut, yang disahkan dengan 279 suara untuk dan 51 suara menentang, kata wakil ketua parlemen Sureyya Sadi Bilgic.

Undang-undang itu akan membuka jalan bagi pembebasan sementara sekitar 45.000 tahanan untuk menghentikan penyebaran virus corona. Mereka yang memenuhi syarat akan dibebaskan di bawah kendali yudisial sampai akhir Mei.

Jumlah yang sama akan dirilis secara permanen di bawah bagian terpisah dari undang-undang yang bertujuan mengurangi kepadatan di penjara.

Menteri Kehakiman Abdulhamit Gul mengatakan pada hari Senin (13/4) ada 17 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di antara para tahanan, termasuk tiga kematian. Dia mengatakan 79 petugas penjara juga dinyatakan positif, bersama dengan total 80 hakim dan jaksa penuntut, serta staf dari peradilan dan petugas sains forensik.

Undang-undang tersebut telah dikritik oleh partai-partai oposisi karena mengecualikan mereka yang dipenjara dengan tuduhan “terorisme”, yang termasuk wartawan dan politisi yang diciduk dalam tindakan keras menyusul upaya kudeta pada tahun 2016.

Dalam tindakan keras berikutnya, jumlah tahanan telah meningkat menjadi hampir 300.000 – populasi penjara terbesar kedua di Eropa dan sistem penjara paling padat di benua itu pada Januari 2019, menurut data dari Dewan Eropa.

Sekitar 50.000 orang dinyatakan bersalah atau dipenjara sambil menunggu pengadilan atas tuduhan “terorisme” dikecualikan, menurut anggota parlemen oposisi.

Turan Aydogan, dari oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP), mengatakan undang-undang itu seharusnya dirancang untuk melindungi kebebasan berpikir.

Kemerdekaan peradilan Turki telah diperdebatkan dalam beberapa tahun terakhir dengan kritik yang mengatakan bahwa keputusan pengadilan dipengaruhi oleh para politisi. Sementara Erdogan dan Partai AK berkilah dan mengatakan pengadilan mengambil keputusan secara independen. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah