Dorong penyelidikan asal-usul COVID-19, China sebut Australia bagai "permen karet yang menempel di sepatu"

833

CANBERRA (Arrahmah.com) – Upaya Australia mendorong penyelidikan asal-usul COVID-19 terus menimbulkan ketegangan dengan China. Australia bahkan digambarkan sebagai “permen karet yang menempel di sepatu China”.

Menteri Luar Negeri Australia, Marise Payne sebelumnya mendorong digelarnya penyelidikan menyeluruh atas asal-usul pandemi COVID-19, termasuk upaya awal penanganan yang dilakukan China di kota Wuhan.

Usulan ini mendapat dukungan bukan hanya dari kalangan pemerintah, seperti PM Scott Morrison dan Menteri Dalam Negeri Peter Dutton, tapi juga dari pihak oposisi.

Menanggapi permintaan Australia, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang menyebut usulan Australia sama sekali tidak berdasar.

“Keraguan mengenai transparansi China bukan hanya tak sesuai fakta, tapi juga tidak menghargai upaya dan pengorbanan luar biasa dari rakyat China,” kata Geng Shuang.

Tak hanya itu, pekan lalu Dubes China untuk Australia Cheng Jingye mengisyaratkan jika Australia terus mendorong penyelidikan ini, bisa saja konsumen di China berhenti membeli produk dan jasa Australia.

“Mungkin saja orang awam (di China) akan bilang, mengapa kita harus minum anggur Australia atau makan daging sapi Australia?” katanya dalam wawancara dengan Australian Financial Review, lansir ABC News.

Pihak Australia yang menafsirkan pernyataan Dubes Cheng Jingye sebagai ancaman “tekanan ekonomi” menyatakan tidak akan mengubah kebijakannya.

Menteri Perdagangan Simon Birmingham menyebutkan, Pemerintah Australia telah menghubungi Dubes China terkait dengan permasalahan ini.

“Australia tidak akan mengubah posisi kebijakan kami pada masalah kesehatan masyarakat karena adanya tekanan atau ancaman tekanan ekonomi,” kata Menteri Birmingham.

“Jelas rakyat Australia berharap pemerintahnya memastikan perlunya transparansi dan penyelidikan atas kematian ratusan ribu orang di seluruh dunia, untuk mencegah hal ini terjadi lagi,” tegasnya.

Menurutnya, setiap perbedaan kebijakan Australia dan China seharusnya tidak mengganggu hubungan perdagangan kedua negara.

“Ekonomi kita adalah pemasok penting bagi ekonomi China, begitu pula ekonomi China memasok barang, sumber daya alam, dan jasa bagi perekonomian Australia,” ucap Menteri Birmingham.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya