Amnesti Internasional minta Yordania berikan perawatan medis kepada pengungsi di kamp Rukban

78

AMMAN (Arrahmah.com) – Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Kamis (7/5/2020), Amnesti Internasional meminta otoritas Yordania untuk memberikan perawatan medis kepada para pengungsi di kamp Rukban, yang terletak di perbatasan dengan Yordania di Gurun Suriah, untuk mengantisipasi kemungkinan wabah virus corona di daerah tersebut.

Lynn Maalouf, direktur Riset Timur Tengah di organisasi itu, mendesak pemerintah Yordania untuk: “Izinkan mereka yang mencari perawatan medis untuk mengakses fasilitas di Yordania, dan juga memungkinkan bantuan kemanusiaan dan layanan penting untuk mencapai daerah tersebut.”

Maalouf memperingatkan bahwa kurangnya perawatan medis di wilayah Rukban antara Suriah dan Yordania: “Menempatkan ribuan nyawa dalam risiko di tengah krisis virus corona.”

Organisasi itu menekankan bahwa karena kurangnya layanan kesehatan yang disediakan untuk ibu, wanita hamil yang membutuhkan operasi caesar harus pergi ke daerah yang dikontrol oleh rezim Suriah untuk melahirkan bayi mereka. Namun, setelah pengiriman, pihak berwenang mencegah mereka kembali ke kamp.

Amnesti Internasional menunjukkan bahwa hanya ada satu pusat medis di daerah Rukban, di mana beberapa dokter dan perawat dan hanya satu bidan menyediakan layanan ke sebuah kamp yang dihuni oleh sekitar 10.000 pengungsi.

Pada 20 April, Amman mengumumkan bahwa Menteri Luar Negeri Ayman Safadi memberi tahu utusan khusus PBB untuk Suriah, Geir Pederson, bahwa ia tidak akan mengizinkan masuknya bantuan kemanusiaan ke kamp Rukban.

Safadi menekankan bahwa: “Yordania tidak akan mengizinkan masuknya bantuan ke kamp Rukban melalui wilayahnya atau lewatnya orang-orang dari kamp ke kerajaan dengan alasan apa pun,” membenarkan bahwa “melindungi warga negara Yordania dari pandemi virus corona adalah yang prioritas terbaik.”

Yordania menganggap pengumpulan warga Suriah yang terlantar di daerah Rukban di tanah Suriah sebagai tanggung jawab internasional dan Suriah dan bahwa bantuan kemanusiaan atau medis apa pun yang diperlukan oleh penduduk kamp harus berasal dari Suriah.

Pada masalah ini, Maalouf menyatakan: “Meskipun otoritas Yordania memiliki hak untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi populasi dari pandemi virus corona, mereka tidak boleh membahayakan nyawa orang lain saat melakukan hal itu.”

Dia menjelaskan bahwa orang-orang terlantar di kamp Rukban: “Telah menderita kekurangan makanan, air dan obat-obatan selama lebih dari empat tahun,” menambahkan bahwa situasinya telah memburuk dalam dua tahun terakhir.

Maalouf menekankan bahwa: “Pemerintah Suriah dan Yordania harus memastikan transfer bantuan kemanusiaan ke kamp tanpa batasan.”

Yordania, yang berbatasan dengan Suriah, menutup persimpangan Rukban pada 2016 setelah serangan berdarah terhadap tentara Yordania.

Pengangkutan bantuan dari daerah yang dikendalikan oleh rezim Suriah ke kamp, ​​yang terletak di wilayah di mana pejuang yang didukung AS ditempatkan, memerlukan izin.

Pada Februari tahun lalu, Damaskus dan Rusia, pendukung utama rezim, mengumumkan pembukaan rute untuk keluar dari kamp dan mendesak penduduknya untuk pergi.

Menurut PBB, selama bulan-bulan pertama tahun lalu, lebih dari setengah penduduk kamp telah pergi.

Pada Februari tahun lalu, konvoi 133 truk tiba di kamp dan membagikan makanan, pakaian, perawatan kesehatan, dan pasokan medis.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya