Militer Azerbaijan lanjutkan operasi di Karabakh

360

BAKU (Arrahmah.com) – Operasi tentara Azerbaijan untuk membebaskan wilayah yang diduduki selama hampir 30 tahun oleh pasukan Armenia terus berlanjut, kata Kementerian Pertahanan negara itu pada Sabtu (24/10/2020).

“Pada siang hari tanggal 23 Oktober dan malam tanggal 24 Oktober, operasi tempur berlanjut dengan intensitas yang berbeda-beda di arah Aghdere, Khojavend, Fizuli, Hadrut, dan Gubadli,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Satuan militer Azerbaijan melanjutkan operasi tempur ke arah garis depan tertentu, tambah pernyataan itu.

“Unit angkatan bersenjata Armenia, yang tidak dapat melawan di garis depan Khojavend, Fizuli, dan Gubadli, telah terkena serangan api,” tambah pernyataan itu.

Dalam operasi tersebut, pasukan Azerbaijan “melumpuhkan” senjata, amunisi dan depot bahan bakar pihak Armenia, beberapa di antaranya, mundur dari posisi mereka dengan cara yang tidak teratur dan mundur, menurut pernyataan itu.

“Komunikasi utama telah dikendalikan, beberapa benteng pertahanan musuh dihancurkan dan dataran tinggi penting dibebaskan. Saat ini, operasi tempur sedang dilanjutkan di sepanjang garis depan. Pasukan kami mengontrol situasi operasional,” tambah pernyataan itu.

Konflik Karabakh 

Hubungan antara dua bekas republik Soviet itu tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Karabakh.

Empat resolusi Dewan Keamanan PBB dan dua dari Sidang Umum PBB, serta organisasi-organisasi internasional, menuntut “penarikan pasukan pendudukan secara lengkap dan tanpa syarat” dari wilayah Azerbaijan yang diduduki.

Secara total, sekitar 20% wilayah Azerbaijan – termasuk Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah yang berdekatan – berada di bawah pendudukan Armenia secara ilegal selama hampir tiga dekade.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) Minsk Group – diketuai bersama oleh Perancis, Rusia, dan AS – dibentuk pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut, tetapi tidak berhasil. Gencatan senjata disetujui pada tahun 1994.

Kekuatan dunia, termasuk Rusia, Perancis, dan AS, telah menyerukan gencatan senjata baru. Turki, sementara itu, telah mendukung hak Baku untuk membela diri dan menuntut penarikan pasukan pendudukan Armenia.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya