Negosiasi Karabakh gagal, perjuangan Azerbaijan berlanjut sampai tetes darah penghabisan

631

BAKU (Arrahmah.com) – Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan pada hari Minggu (1/11/2020) pasukannya akan “berjuang hingga titik darah penghabisan” jika negosiasi gagal menghasilkan kesepakatan dimana pasukan etnis Armenia untuk mundur dari Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah sekitarnya.

Aliyev, berbicara dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu di ibukota Azeri Baku, juga mengatakan Armenia “tidak memiliki dasar” untuk meminta bantuan militer Rusia dalam konflik tersebut.

Penembakan lebih lanjut dilaporkan oleh Azerbaijan dan pasukan etnis Armenia di dan sekitar Nagorno-Karabakh pada hari Minggu (1/11). Korban tewas dalam pertempuran terburuk di kawasan itu dalam lebih dari 25 tahun telah melampaui 1.000 jiwa dan mungkin jauh lebih tinggi.

Nagorno-Karabakh diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi dihuni dan dikendalikan oleh etnis Armenia.

Konflik telah menjadi fokus tajam pada peningkatan pengaruh Turki, sekutu Azerbaijan, di bekas wilayah Soviet yang dianggap oleh Rusia berada dalam lingkup pengaruhnya. Rusia juga memiliki aliansi keamanan dengan Armenia.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan telah meminta Rusia untuk menguraikan sejauh mana dukungan yang dapat diharapkan dari Moskow.

Menanggapi hal tersebut, kementerian luar negeri Rusia mengatakan pada hari Sabtu (31/10) bahwa mereka akan memberikan “semua bantuan yang diperlukan” jika konflik meluas ke “wilayah Armenia” – tanah yang berada di luar zona konflik saat ini.

Aliyev, dikutip oleh kantor berita negara Azertag, mengatakan dia ingin menyelesaikan konflik melalui negosiasi yang akan menghasilkan penarikan pasukan etnis Armenia.

“Jika tidak,” katanya, “kami akan melanjutkan dengan cara apa pun untuk memulihkan integritas teritorial kami dan … kami akan berjuang hingga titik darah penghabisan.”

Kemajuan Azerbaijan di medan perang sejak pertempuran dimulai pada 27 September telah mengurangi insentifnya untuk mencapai kesepakatan perdamaian yang langgeng dan dilansir mempersulit upaya internasional untuk menengahi gencatan senjata. Tiga gencatan senjata gagal dipertahankan.

Militer Nagorno-Karabakh yang dikendalikan etnis Armenia mengatakan bahwa rudal telah ditargetkan ke kota Martuni, desa Karin Tak, dan kota Shushi, hanya 15 kilometer dari kota terbesar di daerah kantong itu, Stepanakert.

Kementerian pertahanan Armenia mengatakan “militan” kedua dari Suriah telah ditangkap di medan perang. Azerbaijan sebelumnya membantah kehadiran pejuang asing.

Kementerian pertahanan Azerbaijan mengatakan unit tentaranya di Tovuz, Gadabay, dan Gubadli diserang semalam. Pertempuran pada hari Minggu (1/11) dipusatkan di Aghdere, Aghdam, Gubadli, dan Khojavend – nama Azeri untuk Martuni.

Tentara Nagorno-Karabakh mengatakan 1.166 tentaranya telah tewas sejak 27 September dan kantor ombudsman hak asasi manusia Nagorno-Karabakh mengatakan korban tewas sipil adalah 45 orang.

Azerbaijan, yang tidak mengungkapkan korban militernya, mengatakan 91 warga sipil telah tewas. Rusia memperkirakan sebanyak 5.000 kematian terjadi di kedua sisi. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya