Republik Dominika akan pindahkan kedutaannya ke Yerusalem

83

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Zionis “Israel” pada Sabtu (31/10/2020) menyambut baik deklarasi Republik Dominika bahwa negara Karibia tersebut dapat mempertimbangkan untuk memindahkan kedutaannya ke Yerusalem dari Tel Aviv, lapor Reuters.

Kementerian luar negeri Republik Dominika mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Jumat (30/10) bahwa mereka sedang mengevaluasi langkah tersebut atas permintaan komunitas Yahudi setempat, mencatat bahwa kedutaan besarnya di “Israel” telah berada di Yerusalem hingga 1980.

Menteri Luar Negeri “Israel” Gabi Ashkenazi memuji Republik Dominika dan menyatakan terima kasih kepada Roberto Alvarez Gil karena telah mempertimbangkannya.

“Saya berterima kasih padanya selama panggilan telepon kami kemarin untuk keputusan penting ini dan selama bertahun-tahun persahabatan antara kedua negara kami,” kata Ashkenazi di Twitter.

Pengumuman itu datang hanya dua bulan setelah pemerintahan baru Dominika yang dipimpin oleh Presiden Luis Abinader, cucu imigran Libanon. Sejak mengambil alih kekuasaan, Abinader menggambarkan hubungan negara itu dengan “sangat istimewa” dengan Amerika Serikat, mitra dagang utama Republik Dominika.

Hanya beberapa hari sebelum pemilihan presiden AS, deklarasi Dominika menyusul negara-negara Amerika Latin lainnya yang baru-baru ini memindahkan kedutaan mereka ke Yerusalem atau sedang mempertimbangkannya.

Presiden AS Donald Trump, yang mengupayakan pemilihan ulang pada hari Selasa, membuat marah warga Palestina dan membuat marah banyak pemimpin dunia dengan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota “Israel” pada akhir 2017, dan kedutaan AS pindah ke sana pada tahun berikutnya.

Guatemala memindahkan kedutaannya ke Yerusalem segera setelah itu, dan Honduras mengatakan pihaknya bertujuan untuk melakukan hal yang sama pada akhir tahun 2020. Brasil juga sedang mempertimbangkan langkah tersebut.

Status Yerusalem telah menjadi salah satu masalah paling rumit dalam konflik “Israel”-Palestina yang telah berlangsung selama puluhan tahun.

Palestina menginginkan Yerusalem Timur, yang direbut oleh “Israel” dalam perang Timur Tengah 1967, sebagai ibu kota negara masa depan. Israel menganggap semua kota, termasuk sektor timur yang dianeksasi setelah perang 1967, sebagai ibukotanya.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya