PM Prancis berjanji "tak henti" melawan 'Islam radikal'

260

PARIS (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Prancis Jean Castex mengatakan pemerintahnya akan terus “berjuang tanpa henti” melawan “Islam radikal” saat dia memberikan penghormatan kepada tiga korban penikaman di kota selatan Nice bulan lalu.

“Kami tahu musuhnya. Tidak hanya diidentifikasi, tapi memiliki nama, Islam radikal, ideologi politik yang menodai agama Muslim,” kata Castex dalam pidatonya pada upacara untuk para korban pada hari Sabtu (7/11/2020).

“(Ini) adalah musuh yang diperangi pemerintah tanpa henti dengan menyediakan sumber daya yang diperlukan dan memobilisasi semua pasukannya setiap hari,” tambahnya.

Kekhawatiran atas keamanan dan imigrasi meningkat di Prancis setelah penikaman di sebuah gereja di Nice pada 29 Oktober yang menyebabkan tiga orang tewas.

Pria yang diduga melakukan serangan Nice – masih dalam kondisi kritis setelah ditembak oleh polisi – adalah seorang kelahiran Tunisia berusia 21 tahun yang tiba di Eropa pada 20 September, mendarat di Lampedusa, pulau Italia di lepas Tunisia. Dia telah diidentifikasi sebagai Brahim Issaoui.

Serangan itu terjadi setelah pemenggalan kepala Samuel Paty, seorang guru sekolah di pinggiran kota Paris yang menunjukkan kepada murid-muridnya karikatur Nabi Muhammad SAW dalam diskusi tentang kebebasan berbicara.

Pembelaan berikutnya dari Presiden Prancis Emmanuel Macron atas hak untuk menarik nabi menarik kemarahan komunitas Muslim di seluruh dunia, dengan asosiasi perdagangan di beberapa negara Muslim mengumumkan boikot produk Prancis.

Dalam wawancara dengan Al Jazeera, Macron membantah bahwa kartun itu adalah “proyek pemerintah”, dengan mengatakan bahwa kartun itu muncul dari surat kabar independen dan bebas yang tidak berafiliasi dengan negara.

Macron juga mulai mendorong keamanan yang lebih ketat di perbatasan eksternal zona perjalanan bebas Schengen Eropa.

Setelah seorang pria bersenjata menewaskan empat orang di ibukota Austria, Wina, pada hari Senin, Prancis telah menggandakan jumlah penjaga di perbatasan dengan tetangga Uni Eropa menjadi 4.800 personil, dan menaikkan tingkat kewaspadaan terornya ke pengaturan tertinggi. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya