Azerbaijan rebut kembali kota terbesar kedua di Karabakh, Armenia membantah

660

BAKU/YEREVAN (Arrahmah.com) – Warga Azerbaijan merayakan kemenangan di jalan-jalan Baku setelah Presiden Ilham Aliyev mengatakan pada Minggu (8/11/2020) bahwa pasukan negaranya telah merebut Shusha, kota terbesar kedua di daerah kantong Nagorno-Karabakh, tetapi pejabat Armenia membantah kota itu telah direbut.

Shusha, yang oleh orang Armenia disebut Shushi, memiliki kepentingan budaya dan strategis bagi kedua sisi dan terletak 15 km di selatan kota terbesar di kantong Stepanakert.

Setidaknya 1.000 orang tewas dalam hampir enam minggu pertempuran di dan sekitar Nagorno-Karabakh, daerah kantong pegunungan yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi dihuni dan dikendalikan oleh etnis Armenia.

“(Hari ini) akan menjadi hari yang luar biasa dalam sejarah Azerbaijan,” kata Aliyev, mengumumkan bahwa pasukan Baku telah merebut Shusha/Shushi.

Di Baku, suku Azeri berkumpul dalam jumlah besar untuk merayakan, mengibarkan bendera, dan meneriakkan slogan, sementara para pengemudi membunyikan klakson mobil mereka.

Pejabat dari wilayah Nagorno-Karabakh dan Kementerian Pertahanan Armenia membantah pernyataan Aliyev.

“Shushi tetap menjadi impian yang tidak bisa dicapai Azerbaijan. Meski mengalami kerusakan parah, kota benteng itu bertahan dari serangan musuh,” kata Dinas Penyelamatan Nagorno-Karabakh.

Kementerian pertahanan Armenia mengatakan bahwa pertempuran sengit untuk merebut tempat strategis terus berlanjut, sementara Tentara Pertahanan Nagorno-Karabakh mengatakan mereka telah memukul mundur beberapa upaya pihak Azeri untuk maju ke kota.

Didorong oleh dukungan Turki, Azerbaijan berada di atas angin dalam pertempuran paling berdarah dalam lebih dari 25 tahun di Kaukasus Selatan. Hanya dalam waktu sebulan, ia telah merebut kembali sebagian besar tanah di dan sekitar Nagorno-Karabakh yang hilang dalam perang sebelumnya atas wilayah tersebut pada tahun 1990-an.

Para pemimpin Turki memberi selamat kepada Azerbaijan pada hari Minggu (8/11).

“Saya mengucapkan selamat atas kemenangan Shusha … Saya percaya (itu) adalah tanda bahwa sisa tanah yang diduduki akan segera dibebaskan juga,” kata Presiden Turki Tayyip Erdogan, berbicara kepada kerumunan di provinsi barat laut Turki, Kocaeli.

Kota ini dapat berfungsi sebagai pos pementasan utama untuk serangan Azeri di kota terbesar di kantong itu, Stepanakert. Keduanya mendapat serangan berat dalam beberapa hari terakhir. Kementerian pertahanan Azerbaijan mengatakan tuduhan bahwa mereka telah menembaki wilayah sipil adalah ‘informasi yang salah’.

Kota ini juga secara budaya penting bagi kedua belah pihak, kata Thomas de Waal, analis di Carnegie Endowment for International Peace.

Penduduknya sebagian besar terdiri dari Azeri sebelum konflik sebelumnya, sehingga secara historis penting bagi Azerbaijan. Bagi orang Armenia, ini adalah situs katedral Karabakh, lanjut de Waal. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya