Menentang kurikulum yang diberlakukan YPG, para guru Suriah ditangkap

0 325

HASAKAH (Arrahmah.com) – Kelompok teroris YPG, menahan 61 guru yang menolak mengikuti kurikulum yang diberlakukan oleh mereka atau menolak perekrutan paksa di wilayah yang diduduki oleh kelompok tersebut di Suriah utara.

Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah (SNHR), yang mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga sipil di Suriah, membagikan laporannya tentang para guru yang ditahan antara 1 Januari dan 15 Februari dengan kantor berita Anadolu.

Laporan tersebut menyatakan bahwa YPG menahan sedikitnya 27 guru karena menolak menerapkan kurikulum yang diberlakukan oleh mereka di sekolah. Empat belas dari guru tersebut dibebaskan setelah menandatangani dokumen yang berjanji untuk tidak menyimpang dari kurikulum.

Setidaknya 34 guru lainnya ditahan karena menolak kebijakan perekrutan paksa kelompok tersebut, seperti banyak warga sipil di daerah yang dikendalikan oleh kelompok tersebut.

Laporan mengatakan bahwa kelompok teroris itu juga menekan setidaknya 550 guru yang menolak untuk secara aktif mendukung kelompok tersebut di provinsi Deir Azzur, Raqqa dan Hasakah.

Berbicara kepada kelompok hak asasi manusia, Ahmed Shamti, yang ditahan di kota al-Darbasiyah Hasakah pada 19 Januari, mengonfirmasi bahwa dia dibebaskan setelah menandatangani dokumen tersebut.

“Pasukan keamanan yang setia kepada SDF menahan para guru yang menentang tuntutan kelompok itu atas penggerebekan rumah dan di pos pemeriksaan pada 19 Januari,” katanya, menggunakan singkatan lain dari pasukan pimpinan YPG di wilayah tersebut.

Setelah ditahan di salah satu pusat kelompok di al-Darbasiyah selama empat hari, para guru dibebaskan menyusul demonstrasi dan tekanan, katanya.

Halid Omar, guru lain di wilayah tersebut, juga mengatakan kepada SNHR bahwa dia dikeluarkan dari sekolah setelah menolak bergabung dengan kelompok teroris.

Hampir dua bulan lalu, kepala sekolah kami memberi tahu saya bahwa saya termasuk dalam daftar wajib militer SDF. Sejak itu, saya tidak dapat bergerak dengan mudah. ??Saya tidak dapat pergi ke sekolah karena pasukan SDF menyerbu pusat pendidikan dan menahan guru,” ujarnya.

Karena statusnya “buron”, gajinya juga dipotong, tambahnya.

Abdullah Ali dari Raqqa adalah guru “buron” lainnya dalam daftar wajib militer YPG. Dia mengatakan kepada SNHR bahwa dia juga diancam akan dikeluarkan dari sekolah.

Laporan tersebut menyatakan bahwa setidaknya 3.784 warga sipil masih ditahan oleh YPG dan setidaknya 2.147 orang nasibnya tidak diketahui.

Dalam konflik Suriah, YPG telah menjadi mitra utama AS melawan kelompok ISIS. Ankara telah lama keberatan dengan dukungan AS untuk YPG, sebuah kelompok yang menjadi ancaman bagi Turki dan meneror penduduk setempat, menghancurkan rumah mereka dan memaksa mereka melarikan diri.

Dengan dalih memerangi ISIS, AS telah memberikan pelatihan militer dan memberikan dukungan militer kepada YPG. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya