AS: Taliban tidak memutus hubungan dengan Al Qaeda

0 309

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat selalu berhak menanggapi serangan “pada waktu dan tempat yang kami pilih,” kata seorang jenderal senior AS Rabu (24/2/2021), menambahkan bahwa “ingatan dan jangkauan AS sangat panjang.”

Kepala Komando Pusat AS (CENTCOM) Jenderal Kenneth McKenzie mengatakan ini ditunjukkan pada tahun 2020 ketika serangan pesawat tak berawak AS menewaskan kepala Pasukan Quds Iran dan wakil pemimpin milisi Irak yang didukung Iran.

Berbicara kepada Institut Beirut selama webinar, McKenzie juga menyinggung area lain di Timur Tengah di mana pasukan AS hadir.

Afghanistan

Ada keraguan tentang apakah Taliban menindaklanjuti komitmennya yang dibuat selama pembicaraan damai tahun lalu dengan Amerika Serikat, McKenzie mengatakan bahwa Taliban telah menahan diri untuk tidak menyerang pasukan Koalisi AS, tetapi masih ada tanda-tanda yang mengkhawatirkan.

“Saat ini, seperti yang kita bicarakan hari ini, ada beberapa keraguan tentang komitmen Taliban,” katanya kepada Institut Beirut selama webinar.

Ini termasuk tidak ada tanda-tanda Taliban memutuskan hubungan dengan Al Qaeda. “Kekerasan, meski terlalu tinggi di kedua sisi, menurut penilaian saya, bertumpu pada Taliban,” kata McKenzie.

Ditanya tentang pasukan AS di Afghanistan, dia mengatakan masih ada 2.500 yang tersisa. Tetapi ada hampir 5.000 pasukan NATO juga, menurut jenderal AS itu.

Suriah

Di Suriah, ada sekitar 900 tentara AS.

“Kami di sana untuk bekerja dengan [Pasukan Demokrat Suriah] untuk menghabisi ISIS, naik dan turun di lembah Sungai Eufrat,” kata McKenzie.

Mengenai kehadiran Rusia di Suriah, McKenzie mengatakan sedang mencari terobosan di wilayah tersebut. “Mereka akan menggunakannya untuk menjual peralatan militer kepada siapa pun yang akan membelinya. Mereka secara aktif berupaya merongrong kepentingan AS di kawasan itu, “katanya.

“Sikap kami jelas tentang mengapa kami ada di sana, untuk melawan ISIS. Saya tidak yakin bagaimana mereka melihat tujuan jangka panjang mereka.”

Libanon

Di Libanon, McKenzie mengatakan AS akan melanjutkan dukungannya untuk tentara Libanon. Namun dia tidak akan merinci atau menjawab jika senjata dan jenis bantuan militer itu akan ditingkatkan.

“Libanon sedang dalam antrean bersama semua orang,” katanya, mengacu pada proses peninjauan bantuan ke negara asing saat ini oleh pemerintahan Biden.

Negara, yang mengalami salah satu krisis ekonomi, keuangan, dan sosial terburuk dalam sejarah baru-baru ini, terus bergerak maju tanpa pemerintahan yang berfungsi sepenuhnya.

Sebuah ledakan besar melanda ibu kota Libanon Agustus lalu, dan pandemi virus corona semakin memperburuk situasi.

Tapi ledakan di Beirut memberi Libanon kesempatan untuk bergerak maju, menurut McKenzie.

“Saya pernah ke Libanon sekali, dan itu adalah salah satu tempat terindah yang pernah saya lihat.”

Jenderal AS mengungkapkan bahwa dia berencana mengunjungi Beirut pada musim semi, tanpa merinci tanggal tertentu.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah