Dewan Transisi Selatan Yaman memperingatkan jatuhnya Marib ke tangan Houtsi

0 362

SANA’A (Arrahmah.com) – Kepala Dewan Transisi Selatan yang didukung Uni Emirat Arab (UEA) di Yaman, Aidaroos Al-Zubeidi, mengatakan pada Selasa (2/3/2021) bahwa Presiden AS Joe Biden dapat membantu mengakhiri perang 6 tahun di Yaman dengan mendukung referendum yang disponsori PBB tentang kemerdekaan Selatan.

Al-Zubaidi mengatakan, dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Inggris, The Guardian, bahwa “referendum akan menunjukkan 90% dukungan untuk kemerdekaan Yaman selatan, dan itu harus berlangsung secara eksklusif di selatan,” mencatat bahwa dalam referendum Brexit, para pemilih Uni Eropa tidak mendapat kesempatan untuk memilih, lansir AMN.

Utusan Biden untuk urusan Yaman menyerukan pembicaraan dengan Dewan Transisi, dengan mengatakan, “Masalah di negara itu tidak akan diselesaikan jika suara selatan diabaikan. Kami membutuhkan referendum, atau mekanisme lain, agar orang-orang di selatan dapat mengekspresikan pandangan mereka. ”

Al-Zubaidi mengatakan bahwa beberapa individu berusaha untuk menyabotase perjanjian tersebut, dan memperingatkan bahwa serangan Houtsi saat ini di provinsi Marib yang kaya minyak kemungkinan akan menyebabkan bencana bagi para pengungsi, tetapi itu juga dapat mengubah lanskap politik dengan mencabut hak pemerintah Abd-Rabbu Mansour Hadi dari wilayah terakhirnya yang tersisa di Yaman utara.

Dia menambahkan, “Jatuhnya Marib akan memiliki konsekuensi yang mengerikan, tidak hanya pada tingkat kemanusiaan, tetapi juga dapat mempercepat proses pembicaraan internasional antara utara dan selatan, dan mengarah pada situasi di mana Dewan Transisi Selatan mengendalikan paling banyak wilayah selatan, dan Houtsi menguasai sebagian besar utara.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya