Dianggap Menghina Erdogan, 13 Perempuan Ditahan Ketika Demo Hari Perempuan

0 199

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Polisi Turki menahan sebanyak 13 orang saat protes di Hari Perempuan Internasional. Seorang anggota parlemen mengatakan mereka ditahan karena diduga telah menghina Presiden Turki, Tayyip Erdogan.

Mengutip Arab News (11/3/2021), jaksa penuntut memerintahkan penangkapan tersebut setelah meninjau video yang beredar terkait kejadian pada 8 Maret 2021 lalu di Istanbul.

Dari 18 orang yang dicari, sekitar 13 orang sejauh ini telah ditahan, termasuk anak di bawah umur.

“Kami mengutuk diadakannya operasi pada malam hari ini terhadap pembela hak-hak perempuan dengan tuduhan seperti menghina presiden,” ucap Meral Danis Bestas, anggota parlemen Partai Rakyat Demokratik (HDP).

Pada pekan lalu, Presiden Erdogan mengatakan pemerintahannya akan mendukung kebebasan berekspresi dan hak atas pengadilan yang adil. Namun, menurut para kritikus, Erdogan gagal mengatasi kekhawatiran tentang hak asasi manusia di Turki.

Dalam protes tersebut, Erdogan mendapati tuduhan di dalam dan luar negeri atas pemerintahan yang otokratis.

Bestas menyebutkan para tersangka telah ditahan karena meneriakkan slogan yang dahulu digunakan dalam protes anti pemerintahan di masa lalu. Slogan itu berbunyi “lompat, lompat, orang yang tidak melompat adalah Tayyip”.

Sementara itu, Asosiasi Pengacara Progresif mengatakan ada sebanyak 12 wanita telah ditahan dalam penggerebekan rumah. Hal ini dikarenakan mereka dicurigai telah melakukan penghinaan terhadap presiden. (Hanoum/Arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya