Hubungan AS-Turki 'digantung', Erdogan masih tunggu telepon Biden

0 241

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengurangi retorika anti-Barat dan anti-AS sebagai upaya nyata untuk mengatur ulang hubungan yang berbatu dengan sekutu NATO-nya.

Hampir dua bulan masa kepresidenannya, Biden masih belum menghubungi Erdogan, yang oleh sebagian orang Turki dianggap sebagai tanda yang mengkhawatirkan. Sebaliknya, mantan Presiden Donald Trump dan Erdogan berbicara hanya beberapa hari setelah pemilu 2016.

Hubungan antara Ankara dan Washington – yang pernah menganggap satu sama lain sebagai mitra strategis – terus memburuk dalam beberapa tahun terakhir karena perbedaan soal Suriah, kerja sama Turki dengan Rusia, dan baru-baru ini tentang intervensi angkatan laut Turki di Mediterania timur, yang oleh pejabat AS digambarkan sebagai destabilisasi.

Terlepas dari ketegangan, banyak orang di dalam pemerintahan Erdogan berharap untuk empat tahun lagi pemerintahan yang dipimpin oleh Trump, yang memiliki hubungan pribadi dengan Erdogan dan tidak memberinya ‘ceramah’ tentang catatan hak asasi manusia Turki.

Biden memicu kemarahan dari para pejabat Turki setelah wawancara dengan New York Times di mana dia berbicara tentang mendukung oposisi Turki terhadap “otokrat” Erdogan.

Dalam pernyataan publik, pejabat Turki telah mengecilkan kurangnya ‘perhatian’ Gedung Putih, mencatat bahwa percakapan terjadi di tingkat lain, tetapi seorang pejabat senior pemerintah Turki mengatakan kepada Associated Press bahwa kantor Erdogan “tidak senang” tentang hal itu. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah tersebut.

Jen Psaki, sekretaris pers Gedung Putih, mengatakan pekan lalu bahwa ada banyak pemimpin dunia yang masih belum berbicara dengan Biden dan bahwa dia yakin dia akan menghubungi Erdogan “suatu saat”.

Di tengah otokrasi Erdogan, Turki sekarang mencari investasi asing untuk menyelamatkan ekonominya yang bermasalah. Erdogan telah menjangkau AS, negara-negara Eropa, dan bekas sekutu lainnya dalam upaya untuk memperbaiki hubungan yang bermasalah dan mengakhiri isolasi internasionalnya.

Biden, yang telah berbicara tentang memulihkan aliansi internasional dan hubungan tradisional serta memperkuat NATO, akan disinyalir ‘berminat’ membangun kembali hubungan dan mencoba menarik Turki menjauh dari pengaruh Rusia.

Turki berpendapat bahwa sistem rudal Rusia, yang merugikan negara $ 2,5 miliar, bukanlah ancaman bagi aliansi NATO dan telah berulang kali menyerukan dialog untuk menyelesaikan masalah tersebut. Washington menegaskan sanksi tidak dapat dicabut selama sistem Rusia tetap berada di tanah Turki.

Selama sidang Senat sebelum pengukuhannya sebagai Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken menggambarkan Turki sebagai “mitra strategis” dan menyebutnya “tidak dapat diterima” jika Turki “sejalan dengan salah satu pesaing strategis terbesar AS” (Rusia). (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya