Houtsi minta maaf soal serangan yang tewaskan puluhan migran

0 244

SANAA (Arrahmah.com) – Kelompok Houtsi Yaman pada Rabu (17/3/2021) menyatakan “penyesalan mendalam” atas kematian puluhan migran dalam kebakaran yang menurut Human Rights Watch dimulai ketika pemberontak menembakkan proyektil ke pusat penahanan.

Seorang pejabat senior dalam gerakan pemberontak, yang terlibat dalam kampanye enam tahun melawan pemerintah yang diakui secara internasional, mengatakan bahwa penyelidikan atas insiden 7 Maret sedang dilakukan.

“Kami mengungkapkan penyesalan mendalam kami atas insiden tak disengaja di pusat penahanan migran di Sanaa,” kata pejabat Houtsi Hussein Al-Azi, menurut televisi pemberontak Al-Masirah.

“Korbannya 44 orang migran dan yang terluka 193 orang, kebanyakan sudah masuk rumah sakit, dan sedang diselidiki alasan kejadian itu.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa Selasa (16/3) menyerukan penyelidikan independen atas kobaran api, tak lama setelah Human Rights Watch menyalahkannya pada “proyektil tak dikenal” yang ditembakkan oleh Houtsi.

“Harus ada penyelidikan independen atas penyebab kebakaran itu,” kata utusan PBB untuk Yaman, Martin Griffiths, kepada Dewan Keamanan.

Dia menambahkan bahwa “api yang luar biasa dan mengerikan” telah mengingatkan dunia “akan penderitaan komunitas migran”.

Pemberontak yang didukung Iran menguasai sebagian besar Yaman utara, termasuk ibu kota Sanaa yang direbut dari pemerintah yang didukung Saudi pada tahun 2014, memicu konflik yang menghancurkan.

HRW mengatakan para tahanan – kebanyakan dari mereka orang Ethiopia – telah memprotes kepadatan saat penjaga kamp mengumpulkan ratusan dari mereka ke dalam hanggar dan menembakkan dua proyektil ke dalam gedung.

“Para migran mengatakan proyektil pertama menghasilkan banyak asap dan membuat mata mereka berair dan perih. Yang kedua, yang oleh para migran disebut ‘bom’, meledak dengan keras dan memicu kebakaran,” katanya dalam sebuah laporan.

Rekaman setelah kejadian, yang diperoleh AFP dari seorang yang selamat, menunjukkan lusinan mayat hangus bertumpuk satu sama lain dan berserakan di tanah. Satu orang terdengar berteriak.

Kelompok hak asasi mengatakan ratusan migran yang terluka sedang dirawat di rumah sakit di Sanaa di mana “kehadiran keamanan yang ketat” telah menimbulkan masalah bagi badan-badan kemanusiaan yang mencari akses.

Sebuah video yang diterbitkan oleh HRW menunjukkan pasukan keamanan berjalan di antara para penyintas di luar fasilitas saat api berkobar di dalam, mengirimkan asap hitam mengepul ke angkasa.

HRW mengutip orang-orang yang diwawancarai yang mengatakan bahwa mereka melihat Houtsi menangkap kembali para migran yang tidak terluka parah.

Meskipun ada peringatan, migran dari Tanduk Afrika di dekatnya terus transit melalui Yaman yang dilanda perang dan miskin, mencari kehidupan yang lebih baik di negara-negara tetangga Teluk Arab yang kaya.

Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) – yang telah mendesak pemberontak Houtsi untuk memberikan akses tanpa hambatan kepada mereka yang terluka dalam kebakaran itu – mengatakan 140 warga Ethiopia telah tiba di Addis Ababa dari kota kedua Aden yang dikendalikan pemerintah Yaman pada Selasa (16/3).

Itu adalah penerbangan pertama yang difasilitasi sejak merebaknya pandemi virus corona.

Sementara itu, sekitar 30 migran Ethiopia melakukan protes di Aden di depan kantor organisasi internasional untuk mengungkapkan kemarahan mereka atas kebakaran mematikan tersebut.
(Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya