MSF: Tentara Ethiopia mengeksekusi empat warga sipil secara brutal

0 156

TIGRAY (Arrahmah.com) – Badan amal medis internasional Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF) mengatakan stafnya menyaksikan tentara Ethiopia membunuh setidaknya empat warga sipil di wilayah Tigray yang diperangi negara itu.

Dalam sebuah pernyataan, organisasi tersebut mengatakan tiga anggota staf telah melakukan perjalanan dengan kendaraan MSF yang “ditandai dengan jelas” pada Selasa (23/3/2021) dari ibu kota regional Mekelle ke Adigrat, ketika serangan itu terjadi.

“Sepanjang perjalanan, mereka menemukan kejadian yang tampaknya terjadi setelah penyergapan konvoi militer Ethiopia oleh kelompok bersenjata lain, di mana tentara terluka dan terbunuh. Kendaraan militer masih terbakar,” kata MSF pada Rabu (24/3) dalam sebuah pernyataan yang dilansir oleh Al Jazeera.

“Tentara Ethiopia di tempat kejadian menghentikan mobil MSF dan dua bus mini angkutan umum yang melaju di belakangnya. Tentara kemudian memaksa penumpang untuk keluar dari mini bus. Laki-laki dipisahkan dari perempuan, yang diizinkan untuk pergi. Tak lama kemudian, orang-orang itu ditembak,” tambahnya.

“Tim MSF diizinkan meninggalkan tempat kejadian tetapi melihat mayat mereka yang terbunuh di pinggir jalan.”

Tak jauh dari sana, tentara kemudian menghentikan kendaraan mereka lagi, menarik sopir mereka keluar dan memukulinya dengan punggung senjata, mengancam akan membunuhnya, kata badan amal itu. Akhirnya, pengemudi diizinkan kembali ke kendaraan dan tim kembali ke Mekelle.

“Peristiwa mengerikan ini semakin menggarisbawahi perlunya perlindungan warga sipil selama konflik yang sedang berlangsung ini, dan bagi kelompok bersenjata untuk menghormati pengiriman bantuan kemanusiaan, termasuk bantuan medis,” kata MSF.

“Tim kami masih belum pulih dari menyaksikan hilangnya nyawa yang tidak masuk akal dari serangan terbaru ini.”

Al Jazeera menghubungi kantor Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed untuk memberikan komentar tetapi belum menerima tanggapan pada saat publikasi.

Abiy, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2019, memerintahkan kampanye serangan darat dan udara di Tigray pada November 2020 setelah menyalahkan partai yang memerintah di kawasan itu, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), atas serangan terhadap kamp-kamp militer federal. Dia menyatakan pertempuran berakhir pada akhir November dengan penangkapan Mekelle, tetapi operasi masih terus berlanjut.

Jumlah pasti korban tewas dalam konflik tersebut masih belum jelas, tetapi ribuan orang diyakini tewas. Ratusan ribu orang mengungsi. Penduduk Tigray, rumah bagi lebih dari lima juta orang, menggambarkan pembantaian, kekerasan seksual yang meluas dan pembunuhan warga sipil tanpa pandang bulu.

Setelah berbulan-bulan menyangkal, Abiy mengakui pada Selasa bahwa pasukan dari Eritrea berada di Tigray dan mengakui bahwa kekejaman telah dilakukan.

“Pertempuran itu merusak, itu melukai banyak orang, tidak perlu dipertanyakan lagi. Ada kerusakan yang terjadi di wilayah Tigray,” ujarnya.

Abiy mengatakan tentara yang memperkosa wanita atau melakukan kejahatan perang lainnya akan dimintai pertanggungjawaban, meskipun ia mengklaim adanya “propaganda berlebihan” oleh TPLF.

Perdana menteri menuduh para pemimpin TPLF memainkan “narasi perang” sementara daerah tersebut menghadapi tantangan seperti invasi belalang yang merusak dan pandemi Covid-19.

Pada Rabu, Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia yang ditunjuk negara menguatkan laporan oleh kelompok-kelompok hak asasi bahwa pembantaian telah terjadi di Axum pada bulan November, mengatakan lebih dari 100 orang telah dibunuh oleh pasukan Eritrea. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya