Demi Energi Terbaharukan, Saudi Tanam 10 Miliar Pohon

0 237

RIYADH (Arrahmah.com) – Kerajaan Arab Saudi merencanakan program penanaman 10 miliar pohon di negaranya. Program ini adalah bagian dari rencana ambisius Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) untuk mengatasi perubahan iklim dan mengurangi emisi karbon.

“Saya bangga mengumumkan Saudi dan Inisiatif Hijau Timur Tengah,” kata Putra Mahkota dalam sebuah pernyataan dilansir dari Middle East Eye, Ahad (28/3/2021).

“Kerajaan, kawasan, dan dunia perlu melangkah lebih jauh dan lebih cepat dalam memerangi perubahan iklim,” tambahnya.

Dia mengatakan bahwa 10 miliar pohon akan ditanam di negara itu selama beberapa dekade mendatang, selain bekerja dengan negara-negara tetangganya untuk menanam 40 miliar pohon lagi di Timur Tengah.

Kerajaan mengklaim bahwa total penanaman 50 miliar pohon di wilayah tersebut akan menjadi program reboisasi terbesar di dunia, dua kali ukuran proyek penanaman Tembok Hijau Besar di wilayah Sahel Afrika Utara yang bertujuan untuk memerangi penggurunan.

Pengumuman tersebut memberikan sedikit detail tentang bagaimana proyek penanaman yang begitu ambisius akan berlangsung di iklim gurun dengan sumber air terbarukan yang terbatas.

MBS mengatakan Arab Saudi sebagai pengekspor minyak mentah utama dunia, akan mengurangi emisi karbon dengan menghasilkan 50 persen energinya dari sumber terbarukan pada tahun 2030.

Menurut Climate Action Tracker, emisi kerajaan saat ini termasuk dalam kategori sangat tidak mencukupi atau jauh dari konsisten dengan target seperti perjanjian Paris untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat.

“Sebagai produsen minyak global terkemuka, kami sepenuhnya menyadari tanggung jawab kami dalam memajukan perang melawan krisis iklim, dan bahwa sama seperti kami memainkan peran utama dalam menstabilkan pasar energi selama era minyak dan gas, kami akan bekerja untuk memimpin era hijau yang akan datang,” kata MBS.

Ia menyesalkan ketidakefisienan teknologi dalam produksi minyak di Timur Tengah, dan menyatakan bahwa pangsa energi bersih yang diproduksi di kawasan itu hanya 7 persen.

“Kami akan bekerja dengan negara-negara ini untuk mentransfer pengetahuan dan berbagi pengalaman yang akan berkontribusi pada pengurangan emisi karbon hingga lebih dari 60 persen,” katanya.

Inisiatif penghijauan baru ini merupakan bagian dari strategi Visi 2030 kerajaan untuk menjauh dari ketergantungan minyak dan untuk memodernisasi kerajaan.

Awal tahun ini, MBS meluncurkan “The Line”, sebuah rencana ambisius untuk membangun kota ramah lingkungan baru dalam garis lurus sepanjang 170 km yang tidak memiliki mobil, jalan, atau emisi karbon.

Rencana tersebut dikritik di media sosial, dengan beberapa menggambarkannya sebagai “diimpikan dari film sci-fi,” sementara yang lain menyoroti bahwa suku-suku lokal di barat laut Arab Saudi dipindahkan untuk memberi jalan bagi kota dengan nol karbon. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya