Yunani tuding Turki lakukan provokasi lewat migran

0 60

ATHENA (Arrahmah.com) – Yunani menuduh Turki mencoba memprovokasi dengan mencoba mendorong kapal yang membawa migran ke perairan Yunani, klaim yang ditolak keras oleh Ankara.

Yunani dan Turki beradu paham dalam berbagai masalah, termasuk sumber energi di Laut Mediterania, dan ketegangan antara sekutu NATO meningkat tahun lalu ketika ribuan pencari suaka di Turki mencoba menyerbu perbatasan darat Yunani.

Menteri Migrasi Notis Mitarachi mengatakan penjaga pantai Yunani melaporkan beberapa insiden pada Jumat (2/4/2021) dari penjaga pantai Turki dan angkatan laut yang menyertai kapal migran “ke perbatasan Eropa, dalam upaya untuk memprovokasi ketegangan” dengan Yunani.

“Tidak diragukan lagi bahwa para migran ini meninggalkan pantai Turki, dan faktanya mereka didukung oleh Turki,” kata Mitarachi dalam sebuah pernyataan. “Kami meminta Turki untuk mundur dan menghentikan provokasi yang tidak beralasan ini.”

Wakil Menteri Dalam Negeri Turki Ismail Catakli menanggapi Mitarachi di Twitter, mengatakan dia memutarbalikkan peristiwa dan berbohong.

Catakli menuduh Yunani mendorong kembali 231 migran dalam tujuh insiden yang terjadi pada Jumat (2/4), menambahkan bahwa Turki menyelamatkan mereka.

“Itu adalah kejahatan terhadap kemanusiaan untuk memfitnah Penjaga Pantai Turki menyelamatkan orang-orang yang mereka abaikan,” tulis Catakli.

Komando Penjaga Pantai Turki mengatakan telah menyelamatkan para migran dari perahu karet di lepas pantai provinsi Izmir, Balikesir, dan Canakkale.

Penjaga pantai Yunani mengatakan dalam satu insiden, sebuah kapal yang membawa para migran mencoba memasuki perairan teritorial Yunani pada Jumat (2/4) disertai dengan kapal penjaga pantai Turki. Di kapal lain, dua kapal Turki mencoba mendorong sebuah kapal dengan para migran ke perairan Yunani.

Dalam insiden ketiga di lepas pulau Lesbos, sebuah kapal penjaga pantai Turki memasuki perairan teritorial Yunani dan mengganggu kapal patroli Yunani, katanya.

Hampir satu juta pencari suaka, kebanyakan warga Suriah, Irak, dan Afghanistan, menyeberang ke Yunani dari Turki dengan kapal pada tahun 2015 di awal krisis migrasi Eropa. Setahun kemudian, Uni Eropa membuat kesepakatan dengan Ankara untuk membendung arus dan jumlahnya turun secara dramatis.

Mitarachi meminta Turki untuk “memenuhi” komitmennya berdasarkan kesepakatan.

Sekutu NATO yang saling bertetangga itu berselisih mengenai masalah-masalah seperti klaim yang bersaing atas landas kontinen masing-masing, hak maritim, dan ruang udara di Mediterania, energi, Siprus yang secara etnis terpecah, dan status beberapa pulau di Laut Aegea.

Menggarisbawahi ketegangan, Turki bulan lalu memprotes kesepakatan antara Yunani, “Israel”, dan Siprus untuk kabel bawah laut yang menghubungkan jaringan listrik mereka.

Menurut kantor berita Anadolu yang dikelola pemerintah, Ankara yakin rute yang direncanakan untuk kabel tersebut melewati landas kontinen Turki.

Pembicaraan eksplorasi dimaksudkan untuk meletakkan dasar bagi negosiasi formal, tetapi kedua negara telah membuat sedikit kemajuan dalam lebih dari 60 putaran pertemuan sejak 2002 dan bahkan tidak dapat menyepakati masalah apa yang akan dibahas. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya