Foto satelit perlihatkan Rusia membangun pangkalan militer besar di Arktika

0 543

ARKTIKA (Arrahmah.com) – Rusia mengumpulkan kekuatan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di Kutub Utara dan menguji senjata terbarunya di wilayah yang baru saja bebas es karena darurat iklim, dalam upaya untuk mengamankan pantai utaranya dan membuka rute pengiriman utama dari Asia ke Eropa.

Pakar senjata dan pejabat Barat telah menyatakan keprihatinan khusus tentang satu ‘senjata super’ Rusia, torpedo Poseidon 2M39. Pengembangan torpedo tersebut bergerak cepat dan Presiden Rusia Vladimir Putin meminta pembaruan pada “tahap kunci” dari tes pada Februari dari menteri pertahanannya Sergei Shoigu, dengan tes lebih lanjut direncanakan tahun ini, menurut beberapa laporan di media pemerintah, lansir CNN.

Torpedo siluman tak berawak ini didukung oleh reaktor nuklir dan dimaksudkan oleh perancang Rusia untuk menyelinap melewati pertahanan pesisir -seperti yang dimiliki AS- di dasar laut.

Perangkat tersebut dimaksudkan untuk mengirimkan hulu ledak beberapa megaton, menurut pejabat Rusia, menyebabkan gelombang radioaktif yang akan membuat petak garis pantai target tidak dapat dihuni selama beberapa dekade.

Pada November, Christopher A Ford, asisten menteri luar negeri untuk Keamanan Internasional dan Non-Proliferasi, mengatakan Poseidon dirancang untuk “membanjiri kota-kota pesisir AS dengan tsunami radioaktif.”

Para ahli setuju bahwa senjata itu “sangat nyata” dan sudah mulai membuahkan hasil. Kepala intelijen Norwegia, Laksamana Madya Nils Andreas Stensones, mengatakan kepada CNN bahwa agensinya telah menilai Poseidon sebagai “bagian dari senjata pencegah nuklir jenis baru. Dan sedang dalam tahap pengujian. Tapi ini adalah sistem strategis dan ditujukan untuk target, dan memiliki pengaruh yang jauh melampaui wilayah tempat mereka mengujinya saat ini.”

Stensones menolak untuk memberikan rincian tentang kemajuan pengujian torpedo tersebut sejauh ini.

Gambar satelit yang diberikan kepada CNN oleh perusahaan teknologi luar angkasa Maxar merinci pembangunan pangkalan dan perangkat keras militer Rusia yang mencolok dan terus-menerus di garis pantai Arktika negara itu, bersama dengan fasilitas penyimpanan bawah tanah yang kemungkinan besar untuk Poseidon dan senjata berteknologi tinggi baru lainnya.

Perangkat keras Rusia di wilayah High North termasuk pembom dan jet MiG31BM, dan sistem radar baru yang dekat dengan pantai Alaska.

Pembangunan oleh Rusia diimbangi oleh pergerakan pasukan dan peralatan NATO dan AS. Pembom B-1 Lancer Amerika yang ditempatkan di pangkalan udara Orland Norwegia baru-baru ini menyelesaikan misi di Laut Barents timur, misalnya. Kapal selam siluman Seawolf milik militer AS diakui oleh pejabat AS pada bulan Agustus berada di daerah tersebut.

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri mengatakan kepada CNN: “Jelas ada tantangan militer dari Rusia di Kutub Utara,” termasuk perbaikan pangkalan lama Perang Dingin dan pembangunan fasilitas baru di Semenanjung Kola dekat kota Murmansk.

“Itu berimplikasi pada Amerika Serikat dan sekutunya, paling tidak karena itu menciptakan kapasitas untuk memproyeksikan kekuatan ke Atlantik Utara,” kata pejabat itu.

Gambar satelit menunjukkan penguatan dari lapangan udara dan pangkalan “trefoil” -dengan desain seperti bebatuan palsu, dengan warna merah, putih dan biru bendera Rusia- di beberapa lokasi di sepanjang pantai Arktika Rusia selama lima tahun terakhir. Pangkalan tersebut berada di dalam wilayah Rusia dan merupakan bagian dari pertahanan sah atas perbatasan dan garis pantainya.

Bagaimanapun, pejabat AS telah menyuarakan keprihatinan, bahwa pasukan tersebut dapat digunakan untuk menetapkan kontrol de facto atas wilayah Kutub Utara yang lebih jauh, dan akan segera bebas es.

“Rusia sedang memperbarui lapangan udara dan instalasi radar era Soviet, membangun pelabuhan baru dan pusat pencarian dan penyelamatan, dan membangun armada pemecah es bertenaga nuklir dan konvensional,” ujar Letkol Thomas Campbell, juru bicara Pentagon, kepada CNN.

“Mereka juga memperluas jaringan sistem rudal pertahanan udara dan pesisirnya, sehingga memperkuat kemampuan anti-akses dan penolakan wilayahnya di atas bagian-bagian utama Kutub Utara,” tambahnya.

Campbell juga mencatat pembentukan pasukan Siaga Reaksi Cepat baru-baru ini di dua lapangan udara Arktik -Rogachevo dan Anadyr- dan uji coba salah satunya di lapangan udara Nagurskoye tahun lalu. Citra satelit dari 16 Maret menunjukkan kemungkinan MiG31BM di Nagurskoye untuk apa yang dianggap pertama kalinya, membawa kemampuan baru kekuatan udara siluman Rusia ke ujung utara.

Senjata berteknologi tinggi juga sedang diuji secara teratur di daerah Kutub Utara, menurut pejabat Rusia yang dikutip di media pemerintah dan pejabat Barat.

Campbell menambahkan bahwa pada bulan November, Rusia mengklaim uji coba rudal jelajah hipersonik anti-kapal ‘Tsirkon’ yang berhasil.

Tsirkon dan Poseidon adalah bagian dari senjata generasi baru yang dijanjikan oleh Putin pada tahun 2018 sebagai pengubah permainan strategis di dunia yang berubah dengan cepat.

Pada saat itu para pejabat AS mencemooh senjata baru itu secara teknis dibuat-buat dan mustahil, namun tampaknya hampir membuahkan hasil. Kepala intelijen Norwegia Stensones mengatakan kepada CNN bahwa Tsirkon sebagai “teknologi baru, dengan kecepatan hipersonik, yang membuatnya sulit untuk dilawan.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya