Setelah Ayodhya, sengketa masjid-kuil lainnya muncul di India

0 105

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Pengadilan di negara bagian Uttar Pradesh, India, telah mengeluarkan perintah terkait sengketa masjid berusia berabad-abad dan sebuah kuil yang terletak bersebelahan – sebuah kasus yang mengingatkan pada perselisihan serupa dan berdarah di kota kuil lain, yang diselesaikan secara kontroversial pada tahun 2019.

Pengadilan di kota Varanasi pada Kamis (8/4) mengarahkan Survei Arkeologi India (ASI) untuk mencari tahu apakah Masjid Gyanvapi yang berusia berabad-abad yang “berdiri saat ini di ‘situs yang disengketakan’ adalah superimposisi, perubahan atau penambahan, atau ada struktur yang tumpang tindih dalam bentuk apa pun, dengan atau di atas, struktur keagamaan lainnya ”, yang secara efektif berarti Kuil Kashi Vishwanath yang berdekatan.

Keputusan pengadilan mengikuti petisi yang diajukan oleh kelompok Hindu sayap kanan yang mengklaim bahwa Kaisar Mughal Aurangzeb menghancurkan sebagian kuil untuk membangun masjid pada abad ke-17.

Pengadilan memerintahkan komite beranggotakan lima orang, yang terdiri dari dua umat Hindu, dua Muslim, dan seorang ahli arkeologi, untuk mengawasi “survei fisik komprehensif”, menetapkan 31 Mei sebagai tanggal sidang berikutnya.

Varanasi adalah daerah pemilihan parlemen Perdana Menteri Narendra Modi, tempat partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata (BJP) menjadi terkenal sebagai kekuatan politik pada 1980-an melalui gerakan untuk membangun kuil Ram di Ayodhya, 228km jauhnya, di provinsi yang sama.

Pemerintah Modi mengawasi pembangunan proyek besar untuk memamerkan Kuil Vishwanath, yang menyebabkan pembongkaran kuil-kuil kecil berusia berabad-abad dan bangunan lain di bagian tertua kota. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya