Damaskus punya peran dalam serangan klorin 2018

0 90

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Pengawas senjata kimia global memiliki “alasan yang masuk akal untuk percaya” bahwa angkatan udara Suriah menjatuhkan bom klorin di lingkungan perumahan di wilayah Idlib yang dikuasai pemberontak.

Laporan baru oleh badan investigasi Organisasi untuk Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) mengatakan pada Senin (12/4/2021) tidak ada yang terbunuh ketika tabung gas klorin, yang dikirim dalam bom barel, menghantam lingkungan al-Talil di kota Saraqeb pada bulan Februari 2018.

Namun, belasan orang dirawat untuk gejala yang konsisten dengan keracunan bahan kimia, termasuk mual, iritasi mata, sesak napas, dan batuk, kata laporan itu.

“Silinder pecah dan melepaskan klorin di area yang luas, mempengaruhi 12 individu yang disebutkan,” kata pengawas dalam sebuah pernyataan. Mereka yang terkena dampak semuanya selamat, tambahnya.

Belum ada komentar langsung dari pemerintah Suriah pada Senin (12/4).

Suriah dan sekutu militernya, Rusia, secara konsisten membantah menggunakan senjata kimia selama konflik puluhan tahun Presiden Bashar al-Assad dengan pasukan pemberontak, dengan mengatakan serangan semacam itu dilakukan oleh lawan untuk membuat Damaskus terlihat seperti pelakunya.

Klorin bukanlah racun yang dilarang secara internasional, tetapi penggunaan setiap zat kimia dalam konflik bersenjata dilarang berdasarkan Konvensi Senjata Kimia 1997, yang pelaksanaannya diawasi oleh pengawas OPCW yang berbasis di Den Haag.

Tindakan keras terhadap demonstran pro-demokrasi oleh Assad pada tahun 2011 menjamur menjadi perang saudara, dengan Rusia dan Iran mendukung pemerintah sementara Amerika Serikat, Turki, dan beberapa negara Arab di Damaskus mendukung beberapa dari banyak kelompok pemberontak.

Sebagai bagian dari penyelidikan, para ahli mewawancarai para saksi, menganalisis sampel dan sisa-sisa yang dikumpulkan dari kota, meninjau gejala yang dilaporkan oleh korban dan mempelajari citra satelit serta pola penyebaran gas.

OPCW tidak dapat meminta pertanggungjawaban individu secara kriminal atas serangan. Laporan tersebut akan dibagikan dengan negara-negara anggota organisasi dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Pada April 2020, Tim Investigasi dan Identifikasi (IIT) OPCW menyimpulkan bahwa pesawat tempur dan helikopter Suriah menjatuhkan bom yang mengandung gas klorin dan sarin di sebuah desa di wilayah Hama Suriah pada Maret 2017.

Laporan terbaru oleh IIT juga melibatkan pasukan pemerintah Suriah. Penemuan ini menyimpulkan “ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa setidaknya satu silinder berisi klorin dijatuhkan dari helikopter Angkatan Udara Arab Suriah, milik Angkatan Harimau”.

Pasukan Harimau adalah unit militer elit Suriah yang umumnya digunakan dalam operasi ofensif dalam perang, yang sebagian besar telah surut setelah Assad merebut kembali sebagian besar wilayah dengan dukungan penting Rusia dan Iran.

“Semua elemen menunjukkan keberadaan Pasukan Harimau di sekitar Saraqeb. Mereka menemukan bahwa sebuah helikopter baru saja terbang di atas area yang dibom pada saat pelepasan gas,” ringkasan laporan OPCW mengatakan.

Dikatakan bahwa sampel yang dikumpulkan dari tempat kejadian diperiksa dan kemungkinan cara lain dari kontaminasi klorin tengah dianalisis, tetapi tim OPCW mengatakan tidak ada yang ditemukan untuk menunjukkan insiden itu dilakukan oleh musuh Assad.

Tim tersebut mengidentifikasi individu yang diyakini terlibat dalam serangan yang dituduhkan itu tetapi tidak merilis nama.

Antara 2015 dan 2017, tim gabungan Perserikatan Bangsa-Bangsa-OPCW yang dikenal sebagai Mekanisme Investigasi Bersama (JIM) menemukan bahwa pasukan pemerintah Suriah menggunakan sarin dan bom barel klorin pada beberapa kesempatan, sementara pejuang ISIL (ISIS) ditemukan telah menggunakan gas mustard. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya