Protes meletus di Pakistan setelah polisi menahan pemimpin partai Islam

0 112

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Protes meletus di beberapa kota di seluruh Pakistan setelah polisi menahan pemimpin partai agama sayap kanan yang dikenal mengadakan demonstrasi massal atas masalah “penistaan agama”.

Pada Senin malam (12/4/2021), beberapa jalan raya antar-kota utama ditutup oleh polisi ketika protes meletus di kota terbesar Pakistan, Karachi, kota timur Lahore, di luar ibu kota Islamabad dan di beberapa daerah lainnya, lansir Al Jazeera.

Media lokal melaporkan bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa di Lahore dan tempat lain.

Protes dimulai setelah Saad Rizvi, pemimpin partai Tehreek-e-Labbaik Pakistan (TLP), ditangkap oleh polisi di kota Lahore timur pada Senin, kata partainya.

“Pemimpin pusat Tehreek-e-Labbaik Pakistan Hafiz Muhammad Saad telah ditangkap,” kata pemimpin senior partai Syed Zaheer ul Hassan Shah dalam pesan video yang diposting di media sosial.

Tidak jelas tuduhan apa yang ditahan Rizvi.

Shah menuduh bahwa pemerintah telah “melanggar” kesepakatan yang ditandatangani dengan partai tersebut pada bulan Februari untuk mencegah ancaman protes lebih lanjut atas anggapan penistaan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Pada November, TLP membatalkan protes duduk yang memblokir jalan raya utama ke ibu kota Islamabad atas masalah pernyataan Presiden Macron yang dianggap Islamofobia.

Pada saat itu, pemerintah menandatangani kesepakatan dengan partai yang berjanji akan mempertimbangkan untuk mengusir duta besar Prancis, melarang semua barang Prancis dari Pakistan, dan menjamin amnesti bagi semua pengunjuk rasa TLP yang ditangkap selama demonstrasi tersebut.

Pada bulan Februari, pemerintah menandatangani perjanjian baru dengan TLP setelah kelompok tersebut mengancam akan melakukan protes baru karena dianggap tidak ada tindakan pada kesepakatan sebelumnya.

Perjanjian baru itu berjanji untuk mengajukan pertanyaan tentang pengusiran duta besar Prancis untuk Pakistan dan masalah lainnya ke parlemen untuk membuat keputusan sebelum 20 April.

Penangkapan Rizvi, yang menggantikan ayahnya Khadim Hussain Rizvi sebagai kepala TLP setelah ia meninggal pada bulan November, tampaknya merupakan langkah pencegahan menjelang berakhirnya batas waktu 20 April, dengan isu kesepakatan itu belum dipresentasikan di hadapan parlemen sejauh ini.

“Pemerintah telah melanggar perjanjian [dengan TLP] dan telah melakukan hooliganisme, dengan kembali ke cara-cara biasa,” kata pemimpin senior TLP, Shah.

“Kepada semua pekerja [dari partai], saya ingin mengatakan bahwa di mana pun Anda berada, turun ke jalan dan turun ke jalan dan adakan demonstrasi. Di mana pun Anda berada, saya ingin Anda mengganggu negara.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya