Penentang kudeta Myanmar umumkan "pemerintah persatuan"

0 215

MYANMAR (Arrahmah.com) – Komite yang mewakili parlemen Myanmar yang dibubarkan telah mengumumkan pembentukan “pemerintah persatuan” baru yang mencakup anggota parlemen yang dicopot, anggota kelompok etnis dan tokoh-tokoh dalam protes anti-kudeta, dengan mengatakan tujuan mereka adalah untuk membasmi kekuasaan militer.

Pengumuman itu dibuat pada Jumat (16/4/2021) oleh Dr Sasa, yang telah ditunjuk oleh parlemen yang diberhentikan sebagai perwakilan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah kami, Myanmar memiliki pemerintahan persatuan,” katanya di media sosial, memposting dokumen yang menunjukkan Win Myint sebagai presiden dan Aung San Suu Kyi sebagai penasihat negara, lansir Al Jazeera.

Penjabat Wakil Presiden Myanmar Mahn Win Khaing Than diangkat sebagai perdana menteri sementara. Dr Sasa sendiri telah ditunjuk sebagai menteri serikat pekerja dalam kerjasama internasional.

Perkembangan terbaru muncul ketika ribuan orang melakukan berbagai bentuk protes di seluruh negeri -dari “pemogokan” di Yangon hingga pawai protes di Mandalay dan di tempat lain- menentang kudeta 1 Februari dan mencela tindakan keras yang menewaskan lebih dari 700 orang.

Foto-foto yang beredar di media sosial menunjukkan ibu kota lama Myanmar tampak seperti kota hantu, dimana jalanan dan persimpangan yang biasanya sibuk dibiarkan kosong sepenuhnya. Beberapa kendaraan terlihat lewat di pusat kota Yangon, konon dipadati orang-orang yang memperingati festival Tahun Baru negara itu.

“Mari kita heningkan jalan,” pemimpin protes Ei Thinzar Maung memposting di halaman Facebook-nya. “Kita harus melakukan ‘Silent Strike’ untuk menunjukkan kesedihan kita bagi para martir yang telah mengorbankan nyawa mereka. Suara paling sunyi adalah yang paling keras.”

Jumat adalah hari ketiga dari lima hari liburan Tahun Baru Buddha tradisional, yang dikenal sebagai Thingyan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya