Rusia mundur perlahan, Ukraina tetap curiga

0 233

MOSKOW (Arrahmah.com) – Kementerian pertahanan Rusia mengatakan telah mulai menarik pasukan dan unit militer dari Krimea yang dianeksasi ke pangkalan permanen mereka, menyusul penumpukan besar-besaran di dekat perbatasan Ukraina yang telah menimbulkan kekhawatiran di Kyiv dan Barat tentang risiko perang, lansir Al Jazeera, Jumat (23/4/2021).

Sehari sebelumnya, pada Kamis (22/4), Moskow mengumumkan telah menyelesaikan “inspeksi mendadak” latihan militer di selatan dan baratnya setelah berminggu-minggu ketegangan dengan Barat atas konsentrasi ribuan pasukannya di dekat Ukraina.

Ukraina menyambut dengan hati-hati penarikan pasukan tersebut.

“Jika Rusia benar-benar menarik kembali dari perbatasan dengan Ukraina pasukan militer yang sangat besar yang telah dikerahkan di sana, ini sudah akan meredakan ketegangan,” kata Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba dalam sebuah pernyataan hari ini (23/4).

“Tapi kita perlu ingat bahwa langkah ini tidak akan mengakhiri eskalasi saat ini, maupun konflik antara Ukraina dan Rusia pada umumnya.”

Washington mengatakan sedang menunggu untuk melihat tindakan apa yang menyusul pengumuman Moskow dan akan “terus mengawasi dengan sangat cermat”.

Militer Rusia belum mengumumkan secara terbuka jumlah pasukan tambahan yang dipindahkan, tetapi diplomat utama Uni Eropa Josep Borrell mengklaim, setelah menteri luar negeri Uni Eropa diberi pengarahan oleh menteri luar negeri Ukraina, bahwa jumlahnya lebih dari 100.000 personel.

NATO dan Amerika Serikat – anggota utama aliansi keamanan transatlantik – telah mengatakan bahwa peningkatan tersebut adalah yang terbesar di Rusia sejak Maret 2014, ketika Moskow merebut Krimea dari Kyiv, dan selama berminggu-minggu telah menyerukan agar pasukan ditarik kembali.

Moskow telah berulang kali menepis kekhawatiran Ukraina dan Barat tentang peningkatan itu, dengan menyatakan bahwa pihaknya bebas untuk mengerahkan pasukannya di mana saja di wilayah Rusia.

Kremlin juga secara rutin membantah memainkan peran apa pun dalam konflik di Ukraina timur.

Pada Jumat (22/4), Rusia mengatakan pasukan dari distrik militer selatan dan pasukan lintas udara yang mengambil bagian dalam inspeksi mendadak mulai merebahkan diri.

Dikatakan bahwa unit dan formasi militer berbaris ke stasiun pemuatan kereta api dan lapangan udara.

Itu menayangkan rekaman kendaraan lapis baja yang menaiki kapal pendarat di pantai dan kendaraan militer lainnya sedang dimuat ke kereta. Tentara ditampilkan berbaris ke pesawat militer.

Penarikan pasukan yang dikonfirmasi yang dibawa di atas kontingen permanen kemungkinan akan disambut oleh negara-negara Barat yang telah menyatakan kekhawatiran.

Separatis yang didukung Rusia telah memerangi pemerintah Ukraina di wilayah tersebut sejak 2014. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya