Tahanan Guantanamo hendak ajukan pengaduan ke badan PBB

0 79

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Seorang narapidana Teluk Guantanamo mengungkapkan dia disiksa oleh para penculiknya di Amerika setelah serangan 11 September dan akan mengajukan pengaduan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa atas penahanannya selama 19 tahun, kata pengacaranya.

Pengacara Abu Zubaydah, Helen Duffy, mengatakan pada Jumat (30/4/2021) bahwa pengaduan akan diajukan ke Kelompok Kerja PBB untuk Penahanan Sewenang-wenang terhadap Amerika Serikat dan enam negara lain, meminta intervensi dalam kasusnya.

Pria Palestina kelahiran Saudi berusia 50 tahun, yang bernama asli Zayn al-Abidin Muhammad Husayn, ditahan di Pakistan pada Maret 2002 karena dicurigai sebagai anggota senior al-Qaeda yang membantu merencanakan serangan 11 September.

Menurut pengacaranya, dia diserahkan ke CIA, yang memindahkannya melalui serangkaian unit rahasia di beberapa negara tempat dia diinterogasi secara brutal.

Dia adalah orang pertama dari serangkaian tahanan yang menjalani teknik waterboarding dan teknik lain yang sekarang dilarang saat intelijen AS berusaha memaksakan informasi darinya tentang orang lain dalam kelompok itu.

Pada tahun 2003, dia dipindahkan ke Guantanamo, di mana dia tinggal sejak saat itu. Para pejabat AS sejak itu mengakui bahwa dia tidak pernah menjadi anggota al-Qaeda atau tokoh penting di antara kelompok terlarang.

Selain itu, salah satu interogatornya, seorang agen FBI, mengatakan bahwa dia bekerja sama dengan mudah sebelum dia disiksa, sehingga dia tidak memiliki apa-apa untuk ditambahkan setelah dia menjadi sasaran metode interogasi ekstrim CIA, termasuk 83 contoh waterboarding.

Seperti kebanyakan orang lain di antara 40 tahanan terakhir di Guantanamo, Zubaydah tidak pernah dituntut dan menghadapi hukuman penjara yang tidak terbatas.

“Penahanannya tidak memiliki dasar hukum dalam hukum internasional [dan] melanggar semua prinsip proses hukum,” kata Duffy dalam sebuah pernyataan.

Petisi tersebut akan meminta badan PBB untuk menemukan bahwa AS berkewajiban untuk membebaskannya.

Ia juga menuntut enam negara lain yang terlibat dalam penghilangan dan pemindahannya – Inggris, Thailand, Afghanistan, Lithuania, Polandia, dan Maroko – menggunakan kekuasaan mereka untuk menjamin pembebasan dan relokasi.

“Setelah 19 tahun penahanan sewenang-wenang, satu-satunya upaya hukum yang sesuai untuk Abu Zubaydah adalah pembebasan dan rehabilitasi,” kata Duffy.

Dia menambahkan bahwa bagaimana pemerintahan Presiden AS Joe Biden menanggapi pengaduan tersebut “akan menjadi ujian bagi komitmen yang baru dinyatakan untuk aturan hukum internasional dan hak asasi manusia”.

Dalam kasus hukum terpisah, Mahkamah Agung AS pada hari Senin mengatakan akan meninjau petisi Zubaydah untuk memanggil dua konsultan CIA yang mengawasi operasi penyiksaan pasca 11/9.

Petisi itu terkait dengan investigasi di Polandia atas penyiksaan yang dilakukan oleh CIA di situs hitam di negara itu, termasuk di Zubaydah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya