AS sita senjata untuk Yaman di Laut Arab

0 499

DUBAI (Arrahmah.com) – Angkatan Laut AS mengumumkan Minggu (9/5/2021) bahwa mereka menyita pengiriman ribuan senjata serbu, senapan mesin, dan senapan sniper yang disembunyikan di atas kapal di Laut Arab, yang tampaknya ditujukan ke Yaman untuk mendukung pemberontak Houtsi di negara itu.

Seorang pejabat pertahanan Amerika mengatakan kepada Associated Press bahwa penyelidikan awal Angkatan Laut menemukan kapal itu berasal dari Iran, lagi-lagi mengikat Republik Islam untuk mempersenjatai Houtsi meskipun ada embargo senjata dari Perserikatan Bangsa-Bangsa. Misi Iran untuk PBB tidak segera berkomentar, meskipun Teheran telah membantah di masa lalu memberikan senjata kepada pemberontak.

Penyitaan, salah satu dari beberapa di tengah perang selama bertahun-tahun di Yaman, terjadi ketika AS dan lainnya mencoba untuk mengakhiri konflik yang melahirkan salah satu bencana kemanusiaan terburuk di dunia. Pengiriman senjata, yang digambarkan cukup besar, menunjukkan bahwa perang mungkin masih jauh untuk dilakukan.

Kapal penjelajah berpeluru kendali USS Monterey menemukan senjata di atas kapal yang oleh Angkatan Laut digambarkan kapal layar tradisional Timur Tengah, dalam operasi yang dimulai Kamis (6/5) di bagian utara Laut Arab di lepas pantai Oman dan Pakistan. Para pelaut naik ke kapal dan menemukan senjata, sebagian besar terbungkus plastik hijau, di bawah dek.

Angkatan Laut AS menemukan hampir 3.000 senapan serbu Tipe 56 Tiongkok, varian dari Kalashnikov. Mereka menemukan ratusan senapan mesin berat dan senapan sniper lainnya, serta lusinan peluru kendali anti-tank canggih buatan Rusia. Pengiriman itu juga termasuk beberapa ratus peluncur granat berpeluncur roket dan pemandangan optik untuk senjata.

Armada ke-5 yang berbasis di Timur Tengah Angkatan Laut AS tidak mengidentifikasi dari mana senjata itu berasal, atau ke mana tujuan mereka. Namun, seorang pejabat pertahanan Amerika mengatakan senjata itu mirip dengan pengiriman lain yang dilarang menuju Houtsi.

Berdasarkan wawancara dengan awak dan materi yang diselidiki di atas kapal, para pelaut menentukan kapal itu berasal dari Iran, kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas penyelidikan yang sedang berlangsung.

“Setelah semua kargo ilegal dipindahkan, kapal dinilai layak berlayar, dan setelah diinterogasi, awaknya diberi makanan dan air sebelum dibebaskan,” kata Armada ke-5 dalam sebuah pernyataan.

Penyitaan itu menandai yang terbaru di Laut Arab atau Teluk Aden yang melibatkan senjata yang kemungkinan besar menuju Yaman. Penyitaan dimulai pada 2016 dan terus berlanjut sesekali selama perang, yang telah menyebabkan Houtsi menembakkan rudal balistik dan menggunakan drone yang kemudian dikaitkan dengan Iran. Yaman dibanjiri senjata kecil yang telah diselundupkan ke pelabuhan yang tidak terkontrol dengan baik selama konflik bertahun-tahun. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya