Serangan Zionis terhadap bangunan sipil Gaza adalah upaya melemahkan tekad dan menjatuhkan moral warga Palestina

0 167

Rami Aldraimli menyaksikan dengan tidak percaya saat bangunan tempat dia bekerja selama lebih dari 20 tahun runtuh.

Menyusul “peringatan” rudal, jet tempur “Israel” pada Selasa sore membom gedung al-Awqaf, bangunan terbaru yang menjadi sasaran “Israel” selama serangan 10 hari tanpa henti di Jalur Gaza yang terkepung.

Bangunan lima lantai di bagian barat Kota Gaza menampung sejumlah kantor, termasuk Mashareq, salah satu perusahaan produksi media tertua dan paling terkemuka di Gaza.

“Itu bukan hanya sebuah perusahaan,” Aldraimli, direktur eksekutif Mashareq yang berusia 43 tahun, berkata. “Ini adalah mimpi yang sedang saya kerjakan, membangunnya hingga kami memiliki 60 karyawan.”

Didirikan pada tahun 1999, perusahaan ini berkembang dengan menawarkan layanan periklanan dan fotografi, serta produksi film dan rekayasa suara.

“Penyanyi populer Mohammed Assaf, sebelum dia menjadi terkenal, sering direkam di studio kami,” kenang Aldraimli dengan bangga. “Tempat itu menjadi impian banyak orang untuk bekerja bersama kami,” katanya. “Kami seperti keluarga.”

Dampak hancurnya gedung, lanjutnya, tidak hanya kerugian material yang cukup signifikan mengingat mahalnya peralatan di dalam kantor.

Ini bukan tentang uang, kata Aldraimli. “Itu adalah tempat untuk bekerja, berkumpul dan membangun kenangan. Ini tentang ruang yang kami ciptakan untuk diri kami sendiri. Uang bisa dikompensasikan, tapi puluhan tahun pekerjaan kami serta kenangan pribadi kami hilang dalam puing-puing tidak mungkin,” ujarnya kepada Al Jazeera.

Penargetan wilayah sipil

Menurut informasi kementerian pemerintah Gaza, enam bangunan tinggi -semua landmark ikonik kota- telah diratakan oleh jet tempur “Israel” sejak pemboman dimulai pada 10 Mei. Mereka adalah bagian dari lebih dari 184 properti perumahan dan komersial yang telah dihancurkan, termasuk gedung yang menampung 33 institusi media.

Pada Sabtu, serangan udara “Israel” menghancurkan menara al-Jalaa, yang menampung banyak apartemen dan kantor hunian, termasuk biro Al Jazeera dan The Associated Press. Seperti dalam kasus lain, “Israel” membenarkan pemboman gedung tersebut dengan mengklaimnya sebagai tempat penyimpanan aset militer Hamas. Namun, mereka telah gagal memberikan bukti untuk mendukung klaimnya, sementara pendukung kebebasan pers mengecam serangan itu sebagai upaya berani untuk “membungkam” jurnalis yang meliput pemboman mematikan “Israel” di daerah kantong yang dikepung.

Setidaknya 227 warga Palestina, termasuk 64 anak, telah tewas dan lebih dari 1.500 lainnya terluka, dalam apa yang menurut pengamat telah menjadi sasaran paling keras “Israel” atas wilayah sipil di daerah kantong yang diblokade. Setidaknya 72.000 orang telah mengungsi, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan mayoritas mencari perlindungan di 58 sekolah UNRWA di seluruh Gaza.

Sementara itu, 12 orang tewas di “Israel” dalam serangan roket dari Gaza.

Selain itu, penargetan infrastruktur vital “Israel” telah memengaruhi layanan air, sanitasi, dan kebersihan bagi ratusan ribu orang.

Mohsen Abu Ramadan, seorang analis politik dan ekonomi, mengatakan strategi “Israel” untuk membom wilayah sipil dan infrastruktur bukanlah hal baru.

“Kami telah melihatnya dalam serangan sebelumnya, tetapi skala penargetan warga sipil kali ini di Jalur Gaza jauh lebih tinggi,” katanya kepada Al Jazeera, dengan alasan bahwa dukungan Amerika Serikat dan Uni Eropa dan “ketidakmampuan” dari Para pemimpin Arab memungkinkan “Israel” menerapkan taktik semacam itu.

Dalam serangan tunggal paling mematikan, serangan udara “Israel” pada Ahad menewaskan 42 orang, termasuk 10 anak-anak dan 16 wanita -semua keluarga terkubur di bawah puing-puing rumah mereka yang rata di Jalan al-Wehda, daerah kelas atas dan ramai di jantung Kota Gaza.

“Dalam banyak kasus, warga sipil bahkan tidak diperingatkan untuk mengevakuasi rumah dan tempat kerja mereka, jadi propaganda ‘Israel’ mengirimkan peringatan sebagai isyarat kemanusiaan sebelum menjadi sasaran adalah omong kosong,” kata Abu Ramadan.

Tentara “Israel” telah mengakui pembomannya telah mengakibatkan “korban sipil yang tidak diinginkan” tetapi Abu Ramadan mengatakan tujuan di balik serangan seperti di Jalan al-Wehda adalah untuk menciptakan ketidakpuasan dan untuk membuat orang menentang tindakan kelompok bersenjata di Gaza.

“Target-target ini, yang secara langsung memengaruhi warga sipil tak terkira, bertujuan untuk merusak reputasi kelompok bersenjata dengan menciptakan celah di antara mereka dalam hal dukungan,” kata Abu Ramadan. “Mendorong orang-orang Palestina untuk menuntut kelompok-kelompok ini agar berhenti menembakkan roket ke ‘Israel’ berarti kehilangan dukungan rakyat, dan itulah yang menjadi andalan ‘Israel’.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya