Prancis cerca sikap bias PBB dalam laporan aksi militer Mali

0 119

PARIS (Arrahmah.com) – Kepala angkatan bersenjata Prancis telah mengecam laporan PBB menjadi serangan udara di Mali tengah yang menewaskan 19 warga sipil, mengatakan laporan itu bias dan mendelegitimasi operasi pasukan Barkhane pimpinan Prancis di sana.

“Sangat jelas (laporan) ini terdiri dari serangan terhadap tentara Prancis, operasi Barkhane (dan) keabsahan keterlibatan kami,” kata Jenderal Francois Lecointre kepada harian Prancis Le Figaro dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Sabtu (22/5/2021).

Lecointre mengatakan laporan PBB yang diterbitkan pada Maret hingga serangan udara 3 Januari, yang mengatakan pasukan Prancis telah menewaskan 19 warga sipil selama perayaan pesta pernikahan di dekat desa Bounti di Mali tengah, berisi “kesalahan” dan “bias.”

Kementerian pertahanan Prancis, militer Prancis, dan pemerintah Mali telah mendukung laporan tentara tentang serangan yang mereka bersikeras menargetkan ekstremis dalam operasi yang direncanakan dan ditargetkan terhadap “kelompok teroris bersenjata,” sambil menyangkal ada pernikahan.

Paris telah mengkritik laporan PBB tersebut, dengan kementerian pertahanan mengatakan sebelumnya bahwa laporan itu “membandingkan kesaksian lokal yang tidak dapat diverifikasi dan hipotesis yang tidak berdasar dengan metode intelijen yang kuat yang digunakan oleh angkatan bersenjata Prancis.”

Lecointre mengatakan kepada Le Figaro bahwa dia melihat kritik PBB sebagai pukulan bagi misi yang dipimpin Prancis untuk menstabilkan Mali.

“Saya pikir di masa depan kita akan secara sistematis dihadapkan pada upaya semacam ini yang berusaha menghalangi kita, mendiskreditkan kita, mendelegitimasi tindakan kita dan membuat orang lokal menentang tindakan kita,” keluh jenderal itu.

Prancis, yang memiliki sekitar 5.000 tentara di wilayah tersebut di bawah operasi Barkhane, yang mencakup lima negara di Sahel – Burkina Faso, Chad, Mali, Mauritania, dan Niger. Misi tersebut, yang berpusat di Chad, diluncurkan setelah Prancis melakukan intervensi untuk menangkis serangan ekstremis di Mali pada 2013.

Tanpa kerja sama seperti itu, “wilayah ini akan menjadi zona kekacauan,” jenderal memperingatkan.

Dengan Prancis bekas kekuatan kolonial di wilayah tersebut, Lecointre mengatakan ada “risiko lebih kecil” Paris akan terbuka untuk tuduhan melenturkan otot neo-kolonialis jika menerima dukungan Eropa yang lebih luas dalam misinya untuk menstabilkan wilayah tersebut.

“Perlu untuk berbagi upaya antara negara-negara anggota (UE) untuk menjadi lebih kuat,” dia menyimpulkan, menggambarkan Uni Eropa sebagai “aktor global, berlawanan dengan NATO, yang merupakan aliansi militer.”

Beberapa negara Eropa lainnya – Swedia, Italia, Republik Ceko, dan Estonia – memiliki pasukan khusus di Sahel bersama Prancis sebagai bagian dari Operasi Takuba.

Lecointre memperkirakan bahwa pasukan Eropa akan tetap hadir di wilayah tersebut dalam waktu satu dekade, “mungkin lebih dari yang ada saat ini.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya