AS siap dukung gencatan senjata Gaza, tapi tak mau untungkan Hamas

0 158

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Menteri luar negeri AS Antony Blinken pada Selasa (25/5/2021) berjanji mendukung untuk membantu membangun kembali Jalur Gaza yang terpukul dan menopang gencatan senjata antara Hamas dan “Israel”, tetapi bersikeras untuk tidak menguntungkan kelompok Islam di wilayah itu.

Tur Blinken, yang dimulai di “Israel” dan juga akan membawanya ke negara tetangga Mesir dan Yordania, terjadi ketika kerusuhan masih mencengkeram bagian dari Yerusalem timur yang dianeksasi setelah gencatan senjata Jumat mengakhiri 11 hari pertempuran di dan sekitar Jalur Gaza.

Pada konferensi pers bersama di Yerusalem dengan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu menjelang pembicaraan dengan presiden Palestina Mahmud Abbas kemudian di Tepi Barat, Blinken memperingatkan bahwa Washington tidak akan mengizinkan bantuan internasional untuk membangun kembali Gaza yang miskin untuk menguntungkan Hamas.

“Kami akan bekerja dengan mitra kami, dengan semua, untuk memastikan bahwa Hamas tidak mendapat manfaat dari bantuan rekonstruksi,” kata Blinken.

Netanyahu memperingatkan bahwa “Israel” akan menanggapi dengan sangat keras jika Hamas melanggar gencatan senjata.

“Jika Hamas mematahkan ketenangan dan menyerang “Israel”, tanggapan kami akan sangat tegas,” ancam perdana menteri “Israel” itu.

Blinken, yang sebelumnya mengatakan perjalanannya akan bertujuan untuk mendukung “upaya untuk memperkuat gencatan senjata”, tidak memiliki kontak dengan Hamas, yang masuk daftar hitam sebagai kelompok teror oleh Washington dan sebagian besar pemerintah Barat lainnya.

“Amerika Serikat sepenuhnya mendukung hak “Israel” untuk mempertahankan diri,” tegasnya.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Blinken akan bertemu dengan para pemimpin “Israel” untuk mengencangkan kembali komitmen Amerika, serta berusaha untuk membangun kembali hubungan dengan Palestina.

Blinken pada Minggu (23/5) menegaskan kembali dukungan AS untuk solusi dua negara sebagai satu-satunya cara untuk memberikan harapan kepada “Israel” dan Palestina bahwa mereka dapat hidup “dengan ukuran keamanan, perdamaian, dan martabat yang sama”.

Pernyataannya tentang “langkah-langkah yang setara” untuk “Israel” dan Palestina tampaknya mengubah nada dari pemerintahan Donald Trump, yang memotong bantuan kepada Otoritas Palestina dan meluncurkan rencana perdamaian Timur Tengah dengan dukungan kuat terhadap “Israel” tetapi tanpa dukungan dari Palestina.

Di Yerusalem, Blinken mengatakan bahwa “Israel” dan Palestina menghadapi perjuangan berat untuk memulihkan kepercayaan, setelah konflik di Gaza dan kerusuhan di Tepi Barat.

“Ada banyak kerja keras ke depan untuk memulihkan harapan, rasa hormat, dan kepercayaan di seluruh komunitas,” kata Blinken.

“Tapi kita telah melihat alternatifnya dan saya pikir itu seharusnya membuat kita semua melipatgandakan upaya untuk menjaga perdamaian dan meningkatkan kehidupan orang “Israel” dan Palestina.”

Serangan udara dan tembakan artileri “Israel” di Gaza menewaskan 253 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900 orang dalam 11 hari konflik sejak 10 Mei, kata kementerian kesehatan di Gaza. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya