Yaman temukan pangkalan udara misterius di Mayun

0 1.276

SANAA (Arrahmah.com) – Sebuah pangkalan udara misterius sedang dibangun di sebuah pulau vulkanik di lepas pantai Yaman yang terletak di salah satu titik penting maritim dunia untuk pengiriman energi dan kargo komersial.

Meskipun tidak ada negara yang mengklaim pangkalan udara Pulau Mayun di Selat Bab el-Mandeb tersebut, lalu lintas pengiriman terkait dengan upaya sebelumnya untuk membangun landasan pacu besar melintasi pulau sepanjang 5,6 km bertahun-tahun yang lalu terhubung kembali ke Uni Emirat Arab (UEA).

Para pejabat di pemerintah Yaman yang diakui secara internasional sekarang mengatakan bahwa Emirat berada di balik upaya terbaru ini juga, meskipun UEA mengumumkan pada 2019 bahwa mereka menarik pasukannya dari kampanye militer pimpinan Saudi yang memerangi pemberontak Houtsi Yaman.

“Ini tampaknya menjadi tujuan strategis jangka panjang untuk membangun kehadiran yang relatif permanen,” kata Jeremy Binnie, editor Timur Tengah di perusahaan intelijen sumber terbuka Janes, yang telah mengikuti pembangunan di Mayun selama bertahun-tahun.

“Ini mungkin bukan hanya tentang perang Yaman dan anda harus melihat situasi pengiriman cukup penting di sana,” tambah Binnie.

Pejabat Emirat di Abu Dhabi dan Kedutaan Besar UEA di Washington tidak menanggapi permintaan komentar.

Landasan pacu di Pulau Mayun memungkinkan proyeksi kekuatan ke selat dan peluncuran serangan udara ke daratan Yaman, dikejutkan oleh perang selama bertahun-tahun. Ini juga menyediakan basis untuk setiap operasi ke Laut Merah, Teluk Aden, dan Afrika Timur di dekatnya.

Gambar satelit dari Planet Labs Inc yang diperoleh Associated Press menunjukkan kendaraan konstruksi membangun landasan pacu sepanjang 1,85 km di pulau itu pada 11 April.

Pada 18 Mei, pekerjaan itu tampak selesai, dengan tiga hanggar dibangun di landasan pacu tepat di sebelah selatan landasan pacu. Landasan pacu sepanjang itu dapat menampung pesawat serang, pengintai, dan angkut.

Upaya sebelumnya dimulai menjelang akhir 2016 dan kemudian ditinggalkan membuat para pekerja mencoba membangun landasan pacu yang lebih besar dengan panjang 3 km, yang akan memungkinkan pesawat pembom terberat.

Pejabat militer dengan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional, yang didukung koalisi pimpinan Saudi sejak 2015, mengatakan UEA sedang membangun landasan pacu.

Para pejabat, yang berbicara kepada AP dengan syarat anonim karena mereka tidak memiliki izin untuk memberi pengarahan kepada wartawan, mengatakan kapal Emirat mengangkut senjata, peralatan, dan pasukan militer ke Pulau Mayun dalam beberapa pekan terakhir.

Para pejabat militer mengatakan ketegangan baru-baru ini antara UEA dan Presiden Yaman Abd-Rabbu Mansour Hadi sebagian berasal dari permintaan Emirat agar pemerintahnya menandatangani perjanjian sewa 20 tahun untuk Mayun.

Pejabat Emirat belum mengakui ketidaksepakatan apa pun.

Proyek konstruksi awal yang gagal ini terjadi setelah Emirat dan pasukan sekutunya merebut kembali pulau itu dari pemberontak Houtsi yang didukung Iran pada 2015. Pada akhir 2016, gambar satelit menunjukkan konstruksi sedang berlangsung di sana.

Kapal tunda yang terkait dengan Echo Cargo & Shipping LLC yang berbasis di Dubai dan kapal pendarat dan pengangkut dari Bin Nawi Marine Services LLC yang berbasis di Abu Dhabi membantu membawa peralatan ke pulau itu dalam upaya pertama itu, menurut sinyal pelacakan yang direkam oleh perusahaan data Refinitiv.

Foto satelit pada saat itu menunjukkan mereka menurunkan perlengkapan dan kendaraan di pelabuhan sementara di tepi pantai.

Echo Cargo & Shipping menolak berkomentar, sementara Bin Nawi Marine Services tidak menanggapi permintaan komentar.

Data pengiriman baru-baru ini menunjukkan tidak ada kapal yang tercatat di sekitar Mayun, menunjukkan siapa pun yang memberikan sealift untuk konstruksi terbaru mematikan perangkat pelacakan Sistem Identifikasi Otomatis kapal mereka untuk menghindari identifikasi.

Konstruksi awalnya berhenti pada 2017, kemungkinan ketika para insinyur menyadari bahwa mereka tidak dapat menggali sebagian fitur berbatu pulau vulkanik untuk memasukkan situs landasan pacu lama pulau itu.

Bangunan itu dimulai kembali dengan sungguh-sungguh di situs landasan pacu baru sekitar 22 Februari, foto satelit menunjukkan, beberapa minggu setelah Presiden Joe Biden mengumumkan dia akan mengakhiri dukungan AS untuk serangan yang dipimpin Saudi terhadap pemberontak Houtsi.

Keputusan nyata oleh Emirat untuk melanjutkan pembangunan pangkalan udara datang setelah UEA membongkar bagian dari fasilitas militer yang dijalankannya di negara Afrika Timur Eritrea sebagai tempat persiapan untuk kampanye Yaman.

Sebuah pangkalan udara misterius terlihat sedang dibangun di Pulau Mayun vulkanik Yaman dalam foto satelit 11 April ini [Planet Labs Inc via AP]
Sementara Tanduk Afrika “telah menjadi tempat yang berbahaya” bagi Emirat karena pesaing dan resiko perang lokal, Mayun memiliki populasi kecil dan menawarkan situs yang berharga untuk memantau Laut Merah, kata Eleonora Ardemagni, seorang analis di Institut Italia untuk Studi Politik Internasional. Wilayah ini telah mengalami peningkatan serangan dan insiden.

“Emirat telah bergeser dari kebijakan luar negeri proyeksi kekuasaan ke kebijakan luar negeri perlindungan kekuasaan,” kata Ardemagni. Pangkalan tersebut meningkatkan “kapasitas mereka untuk memantau apa yang terjadi dan untuk mencegah kemungkinan ancaman oleh aktor non-negara yang dekat dengan Iran”.

Pasukan Quds, ekspedisi dari Pengawal Revolusi paramiliter Iran, dikatakan menjalankan operasi serupa di sebuah kapal kargo yang lama ditempatkan di dekat Yaman sebelum tampaknya menjadi sasaran serangan “Israel”.

Mayun, juga dikenal sebagai Pulau Perim, terletak sekitar 3,5 km dari tepi barat daya Yaman.

Kekuatan dunia telah mengakui lokasi strategis pulau itu selama ratusan tahun, terutama dengan dibukanya Terusan Suez yang menghubungkan Mediterania dan Laut Merah.

Inggris mempertahankan pulau itu sampai kepergian mereka dari Yaman pada tahun 1967. Uni Soviet, bersekutu dengan pemerintah Marxis Yaman Selatan, meningkatkan fasilitas angkatan laut Mayun tetapi “jarang menggunakannya”, menurut analisis CIA tahun 1981. Itu mungkin karena kebutuhan untuk membawa air dan perbekalan ke pulau itu. Ini akan mempengaruhi pangkalan udara baru juga, karena Mayun tidak memiliki pelabuhan modern, kata Binnie, analis Janes.

Pangkalan itu mungkin masih menarik minat pasukan Amerika. Pasukan AS beroperasi dari Pangkalan Udara al-Anad Yaman, menjalankan kampanye serangan pesawat tak berawak terhadap al-Qaeda di Semenanjung Arab sampai serangan Houtsi memaksa mereka untuk mundur pada tahun 2015.

Departemen pertahanan AS kemudian mengakui pasukan Amerika mendukung koalisi pimpinan Saudi di sekitar Mukalla pada 2016. Serangan pasukan khusus dan drone juga menargetkan negara itu.

Komando Pusat militer AS tidak menanggapi permintaan komentar. CIA juga menolak berkomentar. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya