Tentara memaksa warga untuk ikut serta dalam demonstrasi pro-Asad

0 205

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Menjelang pemilihan presiden pada 26 Mei 2021, media rezim Suriah telah menyiarkan demonstrasi yang mendukung terpilihnya kembali Bashar Asad.

Menurut laporan yang dikeluarkan Jaringan Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SNHR) pada Rabu (26/5/2021), meskipun ada beberapa kelas warga yang diuntungkan secara politik, ekonomi, dan agama dari sistem pemerintahan diktator turun-temurun yang saat ini berlaku di Suriah, namun sejumlah kepala sekolah dan guru di sekolah umum dan profesor di universitas negeri, di berbagai provinsi Suriah, serta anggota staf di beberapa lembaga pemerintah lainnya, mengatakan bahwa dinas keamanan rezim dan anggota Partai Ba’ath telah mengeluarkan instruksi lisan yang mengancam dengan pesan-pesan yang mengancam yang memerintahkan mereka untuk menghadiri demonstrasi ini dan menyatakan dukungan untuk Bashar Asad.

Pemilu hanya berlangsung di sekitar 60% dari total wilayah Suriah, yaitu di wilayah yang dikuasai oleh rezim. Melalui aparat keamanannya, rezim Suriah telah menimbulkan penyiksaan yang sangat brutal selama sepuluh tahun terakhir, dengan ketakutan publik dan teror, intimidasi tanpa henti, menjamin kemenangan bagi diktator turun-temurun. Selain itu, jumlah total penduduk di wilayah yang dikendalikan oleh rezim Suriah saat ini berkisar antara 5,5 hingga 6 juta warga Suriah yang kurang dari seperempat dari total populasi Suriah, dengan mempertimbangkan bahwa 13 juta warga Suriah sekarang adalah pengungsi, menurut Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi, dengan hampir 4 juta di antaranya berada di barat laut Suriah, dan antara 1,5 juta hingga 2 juta di timur laut Suriah.

Selain semua poin yang disebutkan di atas, pemilihan tersebut berlangsung sesuai dengan konstitusi 2012, yang dirancang oleh rezim Suriah saat ini secara sepihak seolah-olah memperkenalkan beberapa pasal kecil dari undang-undang. Apalagi, pemilu ini melanggar resolusi pers Dewan Keamanan PBB dan menghambat jalannya proses politik, termasuk Komite Konstitusi.

Sementara itu, meskipun pandemi Covid-19 belum berakhir dan tingginya jumlah kasus infeksi yang diumumkan oleh Kementerian Kesehatan rezim Suriah, semua pertemuan skala besar tersebut berlangsung tanpa memperhatikan jarak, tindakan pencegahan, dan mengabaikan pentingnya memakai masker pelindung, melanggar semua tindakan pencegahan yang diberlakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Dalam laporannya, SNHR mengutuk ancaman dinas keamanan rezim Suriah kepada warga yang mengintimidasi dan memaksa mereka untuk berpartisipasi dalam pemilihan presiden ilegal dan menolak hak mereka untuk secara bebas mengungkapkan pendapat, sebagaimana diatur dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, dengan memaksa mereka untuk memilih Bashar Asad secara eksklusif, meskipun dia bertanggung jawab atas berbagai kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya