Erdogan resmikan Masjid ikonik di Alun-alun Taksim, Istanbul

0 206

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Ribuan jemaah hadir di Alun-alun Taksim di pusat Istanbul pada Jumat (28/5/2021) untuk mengikuti pelantikan oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan, sebuah Masjid baru yang megah dan kontroversial.

Pembukaan tersebut memenuhi ambisi lama oleh berbagai pemerintah sejak 1950-an untuk membangun tempat ibadah Muslim di alun-alun, yang sering dianggap sebagai simbol sekularisme bapak pendiri Turki modern Mustafa Kemal Ataturk.

Peresmian juga bertepatan dengan peringatan protes anti-pemerintah besar-besaran, yang dimulai di dekat Taman Gezi pada 28 Mei 2013, karena rencana pembangunan pemerintah.

Layar di alun-alun menunjukkan shalat pertama di Masjid, yang menjulang di atas patung perunggu dan marmer yang menggambarkan Ataturk, sementara jemaah duduk di atas sajadah kertas sekali pakai, lansir Al Jazeera (28/5).

Sementara pekerja kota membagikan masker dan pembersih, ada sedikit jarak di antara kerumunan yang ramai.

Kedatangan Erdogan disambut dengan tepuk tangan saat dia melambai ke kerumunan sebelum masuk ke dalam.

Masjid di Alun-alun Taksim. (Foto: Twitter)

“Kami telah menunggu lama sekali untuk masjid ini,” Mehmet Ali Karahacioglu (68), mengatakan kepada Al Jazeera.

“Tidak ada yang bisa melakukannya – hanya Erdogan. Dia pria yang spesial bagiku. Alun-alun Taksim sekarang memiliki pemandangan yang sangat indah, saya berharap mereka bisa membangun Masjid ini 50 tahun yang lalu,” katanya.

Dalam pidatonya, Erdogan mengatakan dia berharap itu akan “menerangi kota kita seperti lampu minyak selama berabad-abad mendatang”.

Taksim adalah titik fokus kehidupan di sisi Eropa Istanbul, Taksim terhubung dengan jalan perbelanjaan utama, Istiklal, dan biasanya ramai dengan pembeli, turis, pekerja, dan pengunjung pesta. Daerah ini dulunya adalah rumah bagi agama dan etnis minoritas Istanbul selama era Utsmani dan terdapat beberapa gereja di sekitarnya, termasuk gereja Ortodoks Yunani terbesar di kota itu, tetapi hanya sedikit Masjid besar.

“Kami tidak memiliki cukup Masjid di sekitar sini, jadi ini bagus,” kata Canan Kurtoglu (53), yang menghadiri shalat dan bekerja untuk subkontraktor yang membangun pintu Masjid.

Namun, bagi para kritikus, kubah baru selebar 28 meter dan dua menara menjulang di atas alun-alun disebut sebagai upaya Erdogan, yang Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) berkuasa sejak 2002, untuk memaksakan agama dan dominasi konservatif atas area tersebut.

Soner Cagaptay, direktur program penelitian Turki di Institut Washington, mengatakan di Twitter bahwa dengan “melindungi Masjid simbolis besar di kota kelahirannya, Erdogan tampaknya bertekad untuk meninggalkan jejaknya yang tak terhapuskan di Turki”.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya