"Israel" ajukan bantuan militer kepada AS sebesar 1 miliar USD

0 120

TEL AVIV (Arrahmah.com) – “Israel” akan meminta satu miliar dolar “bantuan mendesak” kepada AS setelah agresi terakhir di Jalur Gaza bulan lalu.

Setidaknya 255 warga Palestina tewas, termasuk 66 anak dan 39 wanita, dan lebih dari 1.900 lainnya terluka dalam 11 hari serangan udara “Israel” di Jalur Gaza.

Senator AS Lindsey Graham mengatakan kepada Fox and Friends: “Akan ada permintaan besok, menurutku, atau Kamis, oleh ‘Israel’ ke Pentagon untuk satu miliar dolar bantuan untuk mengisi ulang baterai Iron Dome yang digunakan untuk mempertahankan ‘Israel’.”

Senator Graham, anggota senior Komite Alokasi Senat yang mengawasi bantuan militer asing, saat ini mengunjungi “Israel” di mana dia bertemu dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Benny Gantz.

Menurut klaim Graham: “Setiap kali seseorang mencoba untuk menghancurkan ‘Israel’, respon kami adalah lebih banyak bantuan, dan itu dimulai dengan mengisi kembali Iron Dome. Investasi satu miliar dolar akan menjadi investasi yang baik bagi rakyat Amerika.”

Dia mengatakan permintaan itu kemungkinan akan segera disetujui oleh Washington.

“Ada keributan besar atas pertempuran terakhir antara Hamas dan Negara ‘Israel’ di Amerika Serikat, tetapi saya di sini untuk memberi tahu Anda bahwa ada dukungan yang luas dan mendalam untuk ‘Israel’ oleh Partai Demokrat,” kata Graham.

Bantuan 1 miliar USD akan menjadi tambahan 3,8 miliar USD bantuan militer yang dikirim AS ke “Israel” setiap tahun di bawah kesepakatan 10 tahun yang ditandatangani pada tahun 2016 oleh pemerintahan Obama, di mana Presiden Joe Biden saat itu menjabat sebagai wakil presiden.

Sarah Leah Whitson, direktur eksekutif kelompok hak asasi DAWN, menulis di Twitter: “$3,8 miliar hadiah pembayar pajak tahunan untuk menegakkan apartheid ‘Israel’ dan teror hujan di Palestina tidak cukup.”

“Setiap sen ke ‘Israel’ menambah keterlibatan Amerika,” tambah Whitson.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya