Mantan Presiden Afghanistan: AS gagal di Afghanistan

0 0

KABUL (Arrahmah.com) – Mantan presiden Afghanistan mengatakan Amerika Serikat telah gagal dalam misi dua dekadenya membawa stabilitas untuk “memerangi ekstremisme” dan membawa stabilitas ke negaranya yang dilanda perang.

Dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press pada Ahad (20/6/2021), hanya beberapa minggu sebelum pasukan AS dan NATO terakhir meninggalkan Afghanistan setelah hampir 20 tahun, Hamid Karzai mengatakan pasukan yang berangkat meninggalkan bencana, lansir Al Jazeera (21/6).

“Komunitas internasional datang ke sini 20 tahun yang lalu dengan tujuan yang jelas untuk memerangi ‘ekstremisme’ dan membawa stabilitas, tetapi ‘ekstremisme’ berada pada titik tertinggi hari ini. Jadi mereka gagal,” katanya.

Dia mengatakan warisan mereka adalah negara yang dilanda perang dalam “aib dan bencana total”.

“Kami mengakui sebagai orang Afghanistan semua kegagalan kami, tetapi bagaimana dengan pasukan dan kekuatan yang lebih besar yang datang ke sini untuk tujuan itu? Di mana mereka meninggalkan kami sekarang?” dia bertanya dan menjawab: “Dalam aib dan bencana total.”

Namun, Karzai, yang memiliki hubungan konflik dengan AS selama 13 tahun pemerintahannya, ingin pasukan itu pergi, dengan mengatakan bahwa rakyat Afghanistan bersatu di belakang keinginan yang luar biasa untuk perdamaian dan sekarang perlu bertanggung jawab atas masa depan mereka.

“Kami akan lebih baik tanpa kehadiran militer mereka,” katanya.

“Saya pikir kita harus membela negara kita sendiri dan menjaga hidup kita sendiri. Kehadiran mereka (telah memberi kita) apa yang kita miliki sekarang. Kami tidak ingin melanjutkan kesengsaraan dan penghinaan yang kami hadapi ini. Lebih baik bagi Afghanistan jika mereka pergi.”

Pemerintahan Karzai

Pemerintahan Karzai didirikan setelah digulinggkannya pemerintahan Taliban pada tahun 2001 oleh koalisi pimpinan AS yang meluncurkan invasi untuk memburu dan menghancurkan jaringan Al Qaeda dan pemimpinnya, Syaikh Usamah bin Ladin rahimahullah yang dipersalahkan atas serangan 9/11 di AS.

Selama pemerintahan Karzai, anak perempuan kembali bersekolah, masyarakat sipil muda yang bersemangat muncul, gedung-gedung tinggi baru didirikan di ibu kota Kabul dan jalan serta infrastruktur dibangun.

Namun pemerintahannya juga ditandai dengan tuduhan korupsi yang meluas, perdagangan narkoba yang berkembang pesat, dan pada tahun-tahun terakhir pertengkaran tanpa henti dengan Washington yang berlanjut hingga hari ini.

Pada bulan April, ketika Presiden AS Joe Biden mengumumkan penarikan terakhir dari 2.500-3.500 tentara yang tersisa, dia mengatakan AS pergi setelah “mencapai tujuannya”, Al Qaeda telah sangat berkurang dan bin Ladin sudah meninggal.

AS tidak lagi membutuhkan pasukan di lapangan untuk melawan ancaman keamanan yang mungkin berasal dari Afghanistan, katanya.

Namun, upaya AS untuk mengakhiri perang selama beberapa dekade masih sulit dipahami.

Ia menandatangani kesepakatan dengan Taliban pada Februari 2020 untuk menarik pasukannya sebagai imbalan atas janji Taliban untuk mengecam kelompok-kelompok bersenjata dan menjaga agar Afghanistan tidak lagi menjadi arena serangan terhadap AS.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya