Taliban: Kami punya hak untuk bereaksi jika pasukan AS tetap di Afghanistan

0 0

KABUL (Arrahmah.com) – Juru bicara Imarah Islam Afghanistan (Taliban), Suhail Shaheen mengatakan kepada Al Jazeera dalam sebuah wawancara eksklusif bahwa mereka memiliki “hak untuk bereaksi” jika Amerika Serikat masih mempertahankan pasukan di Afghanistan setelah 11 September, ketika penarikan akan selesai.

Para pejabat AS mengatakan kepada kantor berita The Associated Press pada Kamis bahwa sekitar 650 tentara AS diperkirakan akan tetap berada di Afghanistan untuk memberikan keamanan bagi para diplomat setelah Washington menarik pasukannya untuk mengakhiri kehadiran militernya selama 20 tahun di negara itu, lansir Al Jazeera (25/6/2021).

Bereaksi terhadap laporan tersebut, Shaheen mengatakan kepada Osama Bin Javaid dari Al Jazeera di Doha bahwa jika AS melakukannya, itu akan melanggar perjanjian yang bertujuan untuk mengakhiri perang terpanjang AS.

“Kami telah menandatangani perjanjian Doha dan itu dinegosiasikan dengan pihak Amerika selama 18 bulan. Mereka telah sepakat dan berkomitmen bahwa mereka akan menarik semua pasukan militer, penasihat, dan kontraktor mereka dari Afghanistan,” kata Shaheen.

“Saya pikir itu jelas melanggar kesepakatan tersebut,” tambahnya.

“Jika mereka tinggal di sini, maka saya pikir itu semacam kelanjutan dari pendudukan. Mereka telah melanggar dan kami sepenuhnya memiliki hak untuk bereaksi,” kata Shaheen.

Presiden AS Joe Biden pada pertengahan April mengumumkan rencana untuk menarik pasukan AS dari Afghanistan pada 11 September, menambahkan beberapa bulan ke batas waktu 1 Mei yang dicapai dalam kesepakatan antara pemerintahan pendahulunya, Donald Trump, dan Taliban setelah pembicaraan yang mengecualikan pemerintah Afganistan.

Penarikan terakhir tentara yang diperintahkan oleh Biden dimulai pada 1 Mei ketika jumlah tentara AS antara 2.500 dan 3.500, dan dapat diselesaikan segera pada 4 Juli. Semua pasukan internasional, termasuk 7.000 tentara NATO, akan pergi pada 11 September.

Shaheen mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Taliban telah berkomitmen untuk memberikan jalan yang aman bagi pasukan AS saat mereka mundur dari Afghanistan dan bahwa kelompok bersenjata tidak akan menyerang mereka.

“Kami tetap setia pada itu,” kata Shaheen.

“Kami belum menyerang mereka selama penarikan mereka. Bahkan [ketika] mereka melanggar penarikan penuh 1 Mei dari Afghanistan –tetap saja, kami belum menyerang mereka sementara kami sepenuhnya mampu melakukan itu.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya