Pemerintah Swiss usulkan pembelian 36 jet tempur F-35A

0 4

JENEWA (Arrahmah.com) – Pemerintah Swiss pada Rabu (30/6/2021) mengumumkan proposal untuk membeli 36 jet tempur F-35A dari perusahaan Amerika Lockheed Martin untuk menggantikan armadanya yang menua bersama dengan lima unit sistem rudal pertahanan udara Patriot dari pembuat Amerika lainnya, Raytheon.

“Sebuah evaluasi mengungkapkan bahwa kedua sistem ini menawarkan manfaat keseluruhan tertinggi dengan biaya keseluruhan terendah,” kata pernyataan Dewan Federal.

Sebagai negara netral, Swiss, yang luasnya 41.285 kilometer persegi, jauh lebih kecil daripada banyak negara bagian kecil AS atau negara Eropa lainnya.

Di Swiss, keputusan pembelian besar seperti jet tempur dapat ditunda selama bertahun-tahun oleh sistem pemerintahan langsung Swiss yang berarti proposal tersebut akan tunduk pada referendum publik.

“Mengganti armada F-5 Tigers dan F/A-18 Hornet Swiss yang sudah tua terbukti jauh dari proses yang mudah,” Swissinfo, outlet online dari penyiar nasional Swiss, mengatakan.

“Pada tahun 2014, para pemilih menolak rencana pertama untuk membeli jet Gripen dari produsen Saab Swedia, memaksa kementerian pertahanan untuk kembali ke papan gambar,” tambahnya.

Pilihan pesawat pemerintah mengikuti lobi intensif selama berbulan-bulan dari AS dan Eropa untuk mendapatkan pesanan yang menguntungkan.

Armada pesawat angkatan udara saat ini akan mencapai akhir masa pakainya pada tahun 2030.

“Ketika membuat keputusan, Dewan Federal juga memperhitungkan ketergantungan teknologi yang ada dari produsen dan negara manufaktur,” kata Dewan Federal.

“Dalam kasus F-35A, manajemen sistem siber, keamanan arsitektur komputernya, dan langkah-langkah perlindungan sibernya digabungkan untuk memastikan tingkat keamanan siber yang sangat tinggi,” tambahnya.

Dewan Federal mengatakan bahwa keputusannya didasarkan pada evaluasi teknis yang komprehensif dari empat calon pesawat tempur baru – adalah Eurofighter oleh Airbus, Jerman; F/A-18 Super Hornet AS oleh Boeing; F-35A oleh Lockheed Martin; Rafale oleh Dassault, Prancis dan dua kandidat untuk sistem GBAD jarak jauh, SAMP/T oleh Eurosam, Prancis; dan Patriot AS oleh Raytheon.

“F-35A dapat memastikan keunggulan informasi; ini berarti pilot mendapat manfaat dari kesadaran situasional yang lebih tinggi di semua bidang tugas jika dibandingkan dengan kandidat lainnya. Ini terutama berlaku untuk kepolisian udara sehari-hari,” kata pernyataan itu. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya