Pengkhianatan Teluk berlanjut, UEA buka kedutaan di "Isreal"

0 3

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Uni Emirat Arab pada Rabu (14/7/2021) menjadi negara Teluk pertama yang membuka kedutaan di “Israel”. Pada saat yang sama, utusannya memuji peluang perdagangan dan investasi yang akan membawa hubungan lebih dekat pada upacara pengibaran bendera yang juga dihadiri oleh presiden “Israel”.

Dengan dalih kegelisahan bersama tentang Iran, UEA dan Bahrain menormalkan hubungan dengan “Israel” tahun lalu di bawah “Kesepakatan Abraham” yang dibuat oleh pemerintahan Presiden AS saat itu Donald Trump.

Sudan dan Maroko sejak itu juga bergerak untuk menjalin hubungan dengan negara Zionis “Israel”.

Pembukaan kedutaan besar UEA yang terletak di Bursa Efek Tel Aviv, menyusul peresmian kedutaan besar “Israel” di UEA bulan lalu.

“Sejak normalisasi hubungan … kami telah melihat untuk pertama kalinya diskusi tentang peluang perdagangan dan investasi,” kata duta besar UEA Mohamed Al Khaja, setelah mengibarkan bendera negaranya di luar gedung.

“Kami menandatangani perjanjian besar di berbagai bidang, termasuk ekonomi, perjalanan udara, teknologi, dan budaya.”

Presiden “Israel” Isaac Herzog menyebut pembukaan kedutaan itu sebagai “tonggak penting dalam perjalanan kita menuju masa depan, kemakmuran perdamaian dan keamanan” untuk Timur Tengah.

“Melihat bendera UEA berkibar dengan bangga di Tel Aviv mungkin tampak seperti mimpi yang dibuat-buat sekitar setahun yang lalu,” katanya. “Dalam banyak hal tidak ada yang lebih alami dan normal.”

Di UEA bulan lalu untuk meresmikan kedutaan sementara “Israel” di Abu Dhabi dan konsulat di Dubai, Menteri Luar Negeri “Israel” Yair Lapid mengatakan perdagangan bilateral sejak normalisasi melebihi $675 juta dan dia mengharapkan lebih banyak kesepakatan.

Pemulihan hubungan regional ini telah disesalkan oleh Palestina, yang ingin tuntutan mereka untuk kenegaraan bebas dari pendudukan “Israel” ditangani terlebih dahulu.

UEA berdalih perjanjian yang ditengahi AS tahun lalu, yang menantang kesetiaan puluhan tahun terhadap ambisi Palestina sebagai pendorong utama kebijakan Arab, pada akhirnya juga akan menguntungkan Palestina. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya