Pengguna IG Muslim Mengeluh Tentang Sensor Terkait Afghanistan

0

KABUL (Arrahmah.com) Instagram (IG) menghadapi tuduhan penyensoran atas penonaktifan atau penghapusan konten dari sejumlah akun Muslim terkemuka atas unggahan terkait peristiwa baru-baru ini di Afghanistan dan Israel-Palestina.

Beberapa pengguna Muslim dari platform media sosial milik Facebook mengatakan akun mereka telah ditangguhkan atau dihapus dalam dua pekan terakhir karena memiliki postingan tentang Afghanistan.

Menurut pesan yang diposting oleh IG di halaman yang dinonaktifkan, konten tersebut dihapus karena melanggar “pedoman tentang kekerasan dan organisasi berbahaya”, memicu kekhawatiran bahwa postingan Muslim tentang urusan global dikaitkan dengan kekerasan.

Facebook mengatakan kepada Middle East Eye pada Jumat (27/8/2021), setelah publikasi cerita ini, bahwa mereka memulihkan dua akun yang ditangguhkan setelah melihat masalah tersebut.

LSM DOAM, sebuah organisasi kampanye yang memantau tindakan anti-Muslim di seluruh dunia, memiliki akun Instagram lebih dari 200.000 pengikut pun untuk sementara dinonaktifkan pada 17 Agustus.

Pada hari itu, DOAM memposting: “Sepertinya Mullah Abdul Ghani Baradar akan menjadi presiden baru #Afghanistan,” disertai dengan foto Baradar, salah satu pendiri Taliban, yang akan kembali ke negara itu setelah tinggal di pengasingan di Qatar.

Akun tersebut juga memposting video yang dibagikan secara luas tentang anggota Taliban yang bermain di sebuah taman hiburan.

Kedua postingan tersebut dihapus karena “melanggar Pedoman Komunitas [Instagram] tentang kekerasan atau organisasi berbahaya”, dan akun tersebut kemudian dinonaktifkan. Itu dipulihkan pada 20 Agustus.

“Anda tidak bisa menulis kata Taliban,” kata Zahid Akhtar, pendiri DOAM, kepada MEE. “Konten tersebut secara otomatis dihapus setelah beberapa saat, karena Anda mempromosikan ‘kekerasan dan organisasi berbahaya’. Tapi kami hanya memposting berita tanpa berkomentar. Kami memposting apa yang diposkan oleh media arus utama, seperti Al Jazeera dan BBC.

Muslim Daily, akun kemanusiaan dan berita dengan lebih dari 500.000 pengikut IG, juga dinonaktifkan.

Abrar, administrator akun tersebut, mengatakan kepada MEE bahwa profil tersebut dilarang pada 16 Agustus, setelah dia memposting foto-foto setelah jatuhnya Kabul.

“Pos-pos itu termasuk beberapa pejuang, tetapi juga termasuk penduduk setempat di jalan-jalan. Mereka menghapusnya karena ‘kekerasan dan organisasi berbahaya’,” katanya. “Tapi tidak ada yang saya katakan untuk mendukung Taliban.”

Abrar mengaku mendapatkan kembali akun tersebut beberapa hari kemudian, sebelum dihapus kembali pada 19 Agustus lalu, setelah ia memposting meme tokoh Taliban dalam bentuk sampul majalah Vogue. Meme yang sama telah beredar luas di beberapa platform media sosial.

Sementara itu, pekerja bantuan kemanusiaan Inggris Majid Freeman juga memiliki akun Instagram yang ditangguhkan.

Freeman mengatakan dia menggunakan akunnya, yang memiliki lebih dari 13.000 pengikut, untuk pembaruan kemanusiaan dan politik, dan sangat aktif dalam beberapa minggu terakhir dalam berbagi konten yang berkaitan dengan Afghanistan.

“Pos-pos tersebut tidak mempromosikan kekerasan atau Taliban, mereka mempertanyakan perang melawan teror,” katanya kepada MEE, mengacu pada invasi pimpinan AS ke Afghanistan pada tahun 2001.

Akunnya dinonaktifkan tak lama setelah dia memposting ulang tweet yang mengatakan bahwa jalan-jalan di Kabul relatif damai setelah pengambilalihan Taliban.

“Ironisnya, sebuah postingan tentang perdamaian dihapus karena dituduh mempromosikan kekerasan.”

Islamify, akun IG terkemuka dengan 1,3 juta pengikut, yang memposting berita Muslim dan konten keagamaan, juga mengeluhkan sensor oleh IG.

“Instagram telah secara aktif menekan akun kami selama beberapa bulan terakhir, dan menghapus konten dengan alasan yang tidak adil,” katanya dalam sebuah pernyataan pada 16 Agustus.

“Pos terakhir kami di Afghanistan telah dihapus, dengan klaim bahwa itu mempromosikan kekerasan dan organisasi berbahaya, namun kontennya bersumber dari platform berita utama…”

Ia menambahkan bahwa pada bulan Juli, IG telah menghapus sebuah posting yang mendorong umat Islam untuk berpuasa pada Hari Arafah (salah satu hari paling suci dalam kalender Islam), dengan dasar yang sama melanggar pedoman tentang “organisasi kekerasan atau berbahaya”. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah