Parade Taliban di Kandahar memamerkan persenjataan canggih buatan AS

KANDAHR (Arrahmah.com) – Helikopter Black Hawk terbang berputar-putar di atas kota yang menjadi jantung spiritual Taliban di Afghanistan selatan, sementara di bawahnya para pejuang berdiri di atas Humvee saat kelompok itu memamerkan perangkat keras militer AS yang mereka rampas.

Taliban merayakan kemenangan setelah penarikan terakhir pasukan AS, mengikuti pengambilalihan kekuasaan dua pekan lalu yang menakjubkan.

Di jalan raya menuju kota terbesar kedua di Afghanistan, Kandahar, barisan panjang kendaraan tempur hijau lapis baja melaju dalam satu barisan, sebagian besar dengan bendera Taliban putih dan hitam terpasang di antena [Liwa dan Roya-red], lansir Al Jazeera (1/9/2021).

Pejuang Taliban juga menggunakan truk multiguna – yang digunakan oleh pasukan Amerika Serikat, NATO dan Afghanistan selama 20 tahun perang Afghanistan – sementara yang lain memanjat kendaraan di Ayno Maina, sebuah kota di pinggiran Kandahar.

Pendukung Taliban berkumpul untuk mendengarkan pidato oleh Gubernur Kandahar, Haji Mohammad Yousaf. (Foto: EPA)
Pasukan Taliban merayakan kemenangan di Kandahar. (Foto: EPA)

Truk bak terbuka yang sarat dengan pendukung meluncur melewati konvoi kendaraan militer, beberapa dipersenjatai dengan senjata berat dan senapan mesin.

Setidaknya satu helikopter Black Hawk terlihat terbang di atas Kandahar dalam beberapa hari terakhir, menunjukkan seseorang dari mantan tentara Afghanistan mendukung mereka, karena Taliban tidak memiliki pilot yang memenuhi syarat.

Kandahar adalah jantung etnis Pashtun dari Taliban di mana kelompok itu didirikan dan dari mana ia naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1996. Pada tahun 2001, ketika pasukan pimpinan AS menyerbu, Taliban telah menguasai sebagian besar negara.

Di Kandahar Cricket Ground, banyak orang berkumpul untuk mendengarkan pidato yang memberikan penghargaan kepada Taliban setelah serangan menguntungkan mereka bulan lalu dan menuangkan cemoohan ke Amerika Serikat, lansir AFP.

Para pemimpin senior duduk di bawah naungan di ruang istirahat para pemain, bersandar di kursi berlengan di belakang meja piket.

Yang lain duduk bersila di atas rumput, sedangkan banyak lagi yang berkumpul di teras berdiri untuk mengamati.

Pejuang bersenjata dengan seragam kamuflase berdiri di depan orang banyak.

“Musuh kami yang tersebar luas yang bersumpah untuk membawa kemakmuran finansial ke tanah kami gagal mengambil tindakan,” kata seorang perekrut Taliban bernama Saqeb.

“Mereka mengaku mengusung sistem beradab. Pergi dan lihatlah ke bandara di mana semua pesawat ditinggalkan.”

“Amerika tidak hanya menyerang laki-laki tentara kita yang lebih muda. Amerika telah merusak media kita, menghilangkan tradisi kami. Mereka juga telah menginjak-injak sistem keuangan kita.”

Pemimpin tertinggi Taliban Hibatullah Akhundzada tinggal di Kandahar, kata kelompok itu pada Ahad.

Tersiar kabar bahwa dia akan muncul saat ini, tetapi dia tidak muncul, meninggalkan gubernur baru kota untuk menangani kelompok itu.

Dalam rekaman yang diunggah secara online untuk acara tersebut, satu helikopter lain terbang di atas membuntuti bendera Taliban saat para pejuang melambai di bawahnya.

Sehari sebelumnya, 1000 anggota Taliban  telah turun ke jalan-jalan di Kandahar, mengibarkan bendera dan meneriakkan “Allahu Akbar” untuk merayakan penarikan terakhir AS.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya