Jelang pertemuan penting, Turki kirim ribuan pasukan tambahan ke Suriah barat laut

0

IDLIB (Arrahmah.com) – Militer Turki telah mengirim ribuan pasukan tambahan ke Suriah barat laut yang dikuasai oposisi menjelang pertemuan penting dengan para pemimpin Rusia dan Iran pekan depan, sebuah laporan mengatakan pada Kamis (23/9/2021).

Sementara para pejabat tidak berbicara tentang operasi lintas perbatasan baru, mereka secara konsisten menyoroti bahwa Turki tidak dapat menangani gelombang pengungsi baru ketika pasukan rezim Asad yang didukung Rusia meningkatkan serangan terhadap Idlib, Bloomberg melaporkan.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan diperkirakan akan membahas masalah Idlib dengan timpalannya dari Rusia Vladimir Putin dan Presiden Iran yang baru terpilih Ebrahim Raisi pada 29 September, laporan itu mengutip pejabat anonim.

Mereka mencatat bahwa pasukan tambahan akan membantu mencegah pasukan rezim membuat kemajuan di benteng oposisi dan mengendalikan jalan menuju perbatasan Turki.

Sebelumnya pada bulan September, Menteri Pertahanan Hulusi Akar mengunjungi perbatasan Turki-Suriah, di mana dia mengatakan negara itu tidak dapat “menoleransi gelombang baru pengungsi” dan bahwa Turki akan berusaha untuk mencegah migrasi dengan memastikan keamanan dan stabilitas di wilayah tersebut.

Idlib berada dalam zona de-eskalasi yang dibuat berdasarkan perjanjian antara Turki dan Rusia pada Maret 2020.

Rezim Suriah, bagaimanapun, telah secara konsisten melanggar ketentuan gencatan senjata, sering meluncurkan serangan di dalam zona de-eskalasi.

Wilayah Idlib adalah rumah bagi hampir 3 juta orang, dua pertiga dari mereka mengungsi dari bagian lain negara itu.

Hampir 75% dari total populasi di wilayah Idlib yang dikuasai oposisi Suriah barat laut bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka saat 1,6 juta orang terus tinggal di kamp atau pemukiman informal, kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) .

Pejabat dan badan amal Turki telah meningkatkan upaya untuk membangun tempat tinggal yang aman bagi pengungsi Suriah.

Sebagian besar pengungsi mencari perlindungan di kamp-kamp dekat perbatasan dengan Turki, sementara yang lain pergi ke daerah-daerah di bawah kendali oposisi Suriah.

Namun, karena kepadatan penduduk dan kurangnya infrastruktur penting di kamp-kamp pengungsi, warga sipil yang terlantar menghadapi kesulitan besar dalam menemukan tempat untuk berlindung. Ribuan keluarga sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan karena mereka berjuang untuk hidup di tengah kondisi yang keras.

Sejak April 2018, serangan terhadap Idlib, kubu oposisi terakhir, telah meningkat secara dramatis, menyebabkan gelombang baru pengungsi mengalir menuju perbatasan Turki dan menempatkan negara – yang telah menampung 3,7 juta pengungsi Suriah – dalam posisi yang sulit.

Akibatnya, Turki, yang memiliki tentara terbesar kedua dalam aliansi NATO trans-Atlantik, telah menyalurkan pasukan dan peralatan ke wilayah tersebut dalam beberapa pekan terakhir untuk menghentikan kemajuan rezim Suriah dan berharap untuk menghindari gelombang pengungsi lainnya.

Tentara Turki saat ini ditempatkan di wilayah tersebut untuk melindungi penduduk setempat dan mendukung kelompok kontraterorisme. Terlepas dari eskalasi militer, Ankara juga telah berusaha untuk menjaga saluran diplomatik tetap aktif dengan Rusia dengan harapan menemukan solusi politik, mendesak negara itu untuk menegakkan perjanjian damai dan memastikan gencatan senjata segera.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah