Dinilai langgar HAM, Ilhan Omar kecam RUU bantuan militer AS ke "Israel"

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Ilhan Omar mengecam peningkatan $ 1 miliar dalam pendanaan militer ke Zionis “Israel”, setelah kemenangan singkat Demokrat yang menghapus penyebutan Iron Dome secara eksplisit dalam pendanaan tersebut.

Anggota parlemen AS menyetujui pembayaran $ 1 miliar pada Kamis (23/9/2021) untuk memasok sistem pertahanan rudal Iron Dome “Israel” setelah pendanaan secara kontroversial dicabut dari RUU terpisah menyusul pemberontakan dari sayap kiri Demokrat.

Dana itu awalnya dimasukkan dalam undang-undang yang membahas penutupan dana pemerintah yang membengkak dan potensi krisis utang Oktober.

Tetapi sekelompok progresif di Dewan Perwakilan Rakyat yang dikendalikan Demokrat mengatakan mereka akan menghentikan undang-undang tersebut kecuali dana Iron Dome dihapus dari kata-katanya.

Melalui Twitter, anggota kongres Muslim-Amerika ini mengatakan: “Mengingat pelanggaran hak asasi manusia di Gaza, Sheikh Jarrah, dan perluasan pemukiman yang terus berkembang, kita tidak boleh menabrak peningkatan $ 1 miliar di menit-menit terakhir dalam pendanaan militer untuk “Israel” tanpa pertanggungjawaban apapun.”

Rekannya dari Demokrat Betty McCollum, yang di masa lalu memperkenalkan undang-undang untuk memotong dana ke “Israel”, mengkritik bahasa yang digunakan dalam undang-undang pendanaan.

“Seperti yang ditunjukkan oleh rekan saya, @BettyMcCollum04, bahasa ini ditambahkan tanpa sepengetahuan atau persetujuan dari ketua komite yang relevan atau penganggaran yang tepat,” kata Omar, menambahkan bahwa pemungutan suara itu bukan hanya tentang Iron Dome.

“Ini tentang menambahkan satu miliar dolar ekstra di atas $73 juta yang telah kami alokasikan tahun ini. Dan jumlah ini 14 kali lebih banyak dari yang biasanya kami belanjakan untuk pengeluaran yang sama dan 60% dari apa yang telah kami sediakan untuk itu selama satu dekade.”

Omar melanjutkan dengan menambahkan bahwa setiap hilangnya nyawa “baik “Israel” atau Palestina” adalah “tragedi yang tak terkatakan”.

Dia menyimpulkan: “Kami terus memberikan lip service untuk hak asasi manusia, perdamaian, dan solusi dua negara. Namun kami juga terus memberi “Israel” dana tanpa mengatasi masalah mendasar pendudukan.”

Iron Dome telah menghancurkan ribuan roket jarak pendek dan peluru yang diluncurkan oleh gerilyawan Hamas dari Gaza sebelum mereka dapat menghantam daerah-daerah berpenduduk, kata para pejabat “Israel”.

Keberatan terhadap pendanaan menggarisbawahi bahwa kaum progresif menjadi semakin skeptis terhadap bantuan tanpa pamrih AS ke “Israel”, tiga bulan setelah Naftali menggulingkan perdana menteri garis keras sayap kanan Benjamin Netanyahu. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah