Turki kirim bala bantuan ke Suriah barat laut

0

AFRIN (Arrahmah.com) – Turki mengirim bala bantuan ke daerah kantong terakhir yang dikuasai pejuang oposisi di Suriah barat laut ketika Rusia meningkatkan serangan udara di sana pada Ahad (26/9/2021), beberapa sumber mengatakan, tiga hari sebelum pemimpin Vladimir Putin dan Tayyip Erdogan dijadwalkan bertemu untuk pembicaraan.

Penduduk serta sumber oposisi dan militer mengatakan bahwa jet Rusia membom desa-desa di sekitar kota Afrin pada Ahad (26/9) mengintensifkan serangan udara di kota-kota dan desa-desa yang dikuasai oleh pejuang oposisi yang didukung Turki yang telah meningkat pada minggu lalu.

Sumber oposisi mengatakan setidaknya lima pejuang dari faksi yang didukung Turki tewas sementara setidaknya 12 warga sipil terluka ketika jet Rusia yang terbang di ketinggian melancarkan serangan, menurut jaringan pesawat pengintai yang mendokumentasikan penampakan jet tempur.

Kampanye pemboman Rusia telah menyebar dari Jabal al Zawya di provinsi Idlib lebih jauh ke barat laut ke daerah Afrin dekat perbatasan Turki, dengan penembakan dari pos-pos tentara rezim Suriah yang dibantu oleh milisi yang didukung Iran.

“Eskalasi Rusia telah meningkat minggu ini dan dimulai dari provinsi Idlib dan sekarang meluas ke daerah-daerah di provinsi Aleppo utara di sepanjang perbatasan,” Mayor Youssef Hamoud, juru bicara Tentara Nasional, pasukan oposisi utama yang didukung Turki, mengatakan kepada Reuters (27/9).

Eskalasi itu terjadi beberapa hari sebelum Presiden Turki Erdogan diperkirakan akan bertemu dengan Presiden Rusia Putin di Sochi pada Rabu (29/9) untuk membahas kesepakatan yang dicapai tahun lalu yang mengakhiri serangan tentara rezim Suriah yang dipimpin Rusia yang membuat hampir satu juta orang mengungsi di Idlib, dalam perpindahan kemanusiaan terbesar dari konflik lebih dari satu dekade.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan di New York pada Sabtu, kemajuan dalam mengimplementasikan kesepakatan itu lambat. Dia juga mengatakan KTT akan membahas kewajiban Ankara untuk mengakhiri kehadiran militan yang dituduhkan Moskow atas kekerasan tersebut, kata kantor berita Tass.

Gencatan senjata yang dicapai oleh Moskow dan Ankara memperkuat keuntungan signifikan oleh tentara rezim Suriah dan milisi yang didukung Iran, tetapi pengerahan besar pasukan Turki di dalam provinsi Idlib menghentikan kemajuan lebih lanjut oleh serangan yang dipimpin Rusia.

Lebih dari empat juta orang tinggal di oposisi berpenduduk padat yang diadakan di barat laut, termasuk setengah juta di tenda-tenda darurat di sepanjang perbatasan Turki yang didorong oleh kampanye-kampanye yang dipimpin Rusia yang berhasil merebut kembali wilayah yang direbut oleh oposisi.

Menandakan tekadnya untuk mencegah serangan baru untuk merebut kembali benteng, Turki dalam dua minggu terakhir telah meningkatkan lusinan pangkalan di mana ribuan tentara ditempatkan, komandan militer yang berkoordinasi dengan tentara Turki mengatakan.

“Pengerahan tentara Turki mengambil posisi tempur dengan semua pangkalan militer diperkuat dan telah mengalirkan konvoi baik kendaraan lapis baja, pejuang atau peralatan,” tambah Hamoud.

Sumber militer mengatakan konvoi militer besar Turki dengan peluncur roket dan tank menyeberang ke Suriah semalam dan terlihat ke arah Jabal al Zawya di mana pangkalan Turki tersebar.

Militer Turki melakukan beberapa operasi sejak 2016 yang telah mengubah arah konflik Suriah di utara. Ankara belum memberikan angka tentang penempatan pasukannya, yang sejauh ini merupakan yang terbesar di luar negara anggota NATO.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel